Monday, 1 December 2008

Mencari Rahsia Kebahagiaan

Semoga cerita ini dapat mengundang kita berfikir tentang makna kebahagiaan..

Seorang pemilik syarikat besar menyuruh anaknya pergi mencari rahsia kebahagiaan dari orang paling bijaksana di dunia. Anak itu melintasi padang pasir selama empat puluh hari, dan akhirnya tiba di sebuah istana yang indah, jauh tinggi di puncak gunung. Di sanalah orang bijak itu tinggal.

Namun ketika dia memasuki ruang istana itu, si anak muda bukan sahaja bertemu dengan orang bijak tersebut, melainkan melihat kesibukan besar di dalamnya: para pedagang yang lalu-lalang, orang-orang bercakap-cakap di tepian sudut, ada orkestra kecil sedang memainkan musik lembut gemalai dan ada meja yang penuh dengan piring-piring berisi makanan-makanan paling enak di dunia.

Si orang bijak berbicara dengan setiap orang dan anak muda itu terpaksa menunggu selama dua jam. Setelah itu, barulah tiba gilirannya.

Si orang bijak mendengarkan dengan saksama ketika anak muda itu menjelaskan maksud kedatangannya, namun dia mengatakan sedang tidak punya waktu untuk menjelaskan rahasia kebahagiaan. Dia meminta anak muda itu melihat-lihat sekeliling istana, dan kembali semula selepas dua jam.

"Sementara itu, aku punya tugas untukmu" kata si orang bijak.

Diberikannya pada si anak muda sudu berisi dua titik minyak.

"Sambil kau berjalan-jalan bawalah sudu ini, pastikan jangan sampai minyaknya tumpah."

Anak muda itu pun mulalah berjalan di sekeliling istana sambil naik turun kebanyakan tangga istana, sambil matanya memberikan sepenuh perhatian kepada sudu yang dipegangnya. Selepas dua jam, dia kembali ke tempat dimana orang bijak itu duduk.

"Nah" kata si orang bijak,

"Apakah kau melihat karpet-karpet Persia yang tergantung di ruang makanku?"

"Bagaimana dengan hiasan taman hasil ciptaan pereka taman yang menghabiskan sepuluh tahun untuk menciptakannya?"

"Apa kau juga melihat perhiasan indah di perpustakaanku?"

Anak muda itu berasa amat malu. Dia mengakui bahwa dia tidak sempat melihat apa-apa pun. Dia terlalu fokus pada titisan minyak di sudu itu dengan memastikan ianya tidak tumpah.

"Kalau begitu, pergilah berjalan-jalan sekali lagi, dan nikmatilah keindahan- keindahan istanaku" kata si orang bijak.

"Mana mungkin kau boleh mempercayai seseorang, kalau kau tidak mengenali rumahnya."

Dengan rasa lega, anak muda itu memegang sudu itu kembali dan kembali menjelajahi istana tersebut. Kali ini dia mengamati kesemua karya seni di siling-siling rumah dan tembok-tembok. Dia menikmati taman-taman, gunung- gunung di sekelilingnya, keindahan bunga-bunga, serta cita rasa yang terpancar dari segala sesuatu di sana.

Ketika kembali menghadap orang bijak itu, diceritakannya dengan terperinci segala pemandangan yang telah dilihatnya.

"Tapi di mana titisan minyak yang ku berikan kepadamu itu?" tanya si orang bijak.

Si anak muda memandang sudu di tangannya, dan menyedari dua titik minyak itu sudah tidak ada.

"Hanya ada satu nasihat yang inginku berikan padamu" kata orang paling bijak itu.

"Rahsia kebahagiaan adalah dengan menikmati segala hal yang menakjubkan di dunia ini, tanpa melupakan titisan minyak di sudumu."

Apakah makna kebahagiaan pada diri kita? Mampukah kita mencari kebahagiaan itu?

11 comments:

julietchun said...

Kebahagiaan terletak dlm hati, walau kite hidup susah tp jika kite rasa bahagia dgn sendirinya kite dpt mengatasi kesusahan itu.

aNIe said...

Iina...sebuah cerita yang membuka minda kita untuk berfikir...

Kebahgiaan bagi akak ialah bila kita dpt bersama2 insan tersayang...dan melihat anakl membesar menjadi insan yang kita ingini serta hidup yang sentiasa mendapat rahmat dan keberkatan dari ALLAH...

KAKTINY said...

huhuhuhu... insafnyer aku.. insafnyer aku.. hhuhuhuhu...

aku akan jaga bebaik titisan minyak di suduku itu sambil menikmati keindahan ciptaan Illahi yang ada disekelilingku..

walaupun aku tak buleh TENGOK DAN HAYATI SEMUANYA.. tapi aku sangat bersyukur kerana berpeluang menikmati kebanyakkan daripadanya.. dan masih diberi peluang merasai kebahagiaan yang diberikan-Nya...

And one of the priceless 'happiness' that He gives to me is YOU... thank you my dear...

ku tak sempurna said...

suka cerita ni...

camana nak pastikan minyak tak tumpah... senang je, masukkan minyak dlm botol... sapa suruh letak atas sudu... menyusahkan je :D

Ungku Nor said...

bahagia bila hati rasa tenang..;D

azza_irah said...

iina..
penuh makna tersirat dalam entry ni..
leh azza copy nak masukkan dlm blog azza..

badakbiru said...

"Rahsia kebahagiaan adalah dengan menikmati segala hal yang menakjubkan di dunia ini, tanpa melupakan titisan minyak di sudumu." <--- maksudnya?..agak kurang faham...apakah minyak itu wakili dalam kehidupan kite dalam mencari kebahagiaan

iina said...

Juliet

betul tu.. kebahagiaan itu terletak dihati.. susah tidak bererti kita tidak bahgia.. tapi bagaimana kita melihat kebahgiaan dalam kesusahan itu

Kak Anie

Bahgia bersama keluarga..itu yang kita inginkan.. tidak guna kaya raya tetapi jika keluarga kucar kacir kan kak

Tiny

heheheh.. bukan ko dah lama insaf ke ;)

Betul tu tiny tak semua kita dapat dalam dunia ini tetapi yang utama bagaimana kita cari kebahgiaan itu tanpa melupakan tanggungjawab utama kita..

Tiny aku hanya mampu tersenyum dengan kata-kata yang terakhir itu

KTS

muahahaha betul kalau taknak tumpah letak dalam botol je.. tapi takut nanti kita terlupa dengan nikmat dunia tanpa langsung peduli dengan minyak dalam botol itu kerana rasa begitu yakin dan selesa ia takkan tumpah

Kak ungku

Pada setiap ketenangan pasti ada kebahgiaan ;)

Azza

silakan copy.. saya pun dapat email ini dari rakan juga ;)

Badakbiru

Dik.. Rahsia kebahagiaan adalah dengan menikmati segala hal yang menakjubkan di dunia ini, tanpa melupakan titisan minyak di sudumu

bermaksud.. kita boleh nikmati semua kekayaan dan kemewahan di dunia ini selama mana yang kita nak tetapi kita jangan lupa.. tanggungjawab utama kita kepada Allah, persekitaran (alam dan hubungan sesama makhluk) dan tubuh badan kita..

sebab itu kita sentiasa kena ingat dari mana kita datang dan kemana nanti akhirnya kita akan kembali :)

nahmy said...

mmg padat citer ni...adakah anak muda tu bila besar menjadi saudagar minyak yg terkaya? sbb selalu sgt zaman skrg kebahgiaan diukur pada kekayaan...makin kaya makin bahgia...

iina said...

Nahmy

makin kaya makin bahgia? itu pandangan orang yang melihat dan bukan pandangan mereka yang melalui kekayaan itu.. tetapi jika kaya dan mampu membina kebahgiaan dari kekayaan itu yang mungkin payah utk dinikmati

zany said...

mendalam tu,
bahagia menjelma bila kita redha apa yang kita ada dan terima seadanya.

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin