Monday, 23 February 2009

Adab

Dulu aku pernah terbaca sebuah buku tentang adab dan sopan santun.. Kerana dulu ayah merupakan guru bahasa melayu.. dan aliran sastera.. banyak buku-buku lama yang ayah simpan.. dan masih elok tersimpan di kampung..

Tak salah aku dulu aku pernah terbaca tentang adab bersopan santun ini.. cara-caranya.. terutama adab sebelum makan.. adab berjalan.. adab menyapa.. adab berkata.. yang ditulis dan dihurai kemas dalam buku berkenaan.. Entah mengapa kini seolah aku tercari-cari semula buku itu dan aku percaya mungkin ada atau tidak lagi di pasaran.

Masih aku ingat lagi salah satu adab makan.. sebelum kita makan.. eloklah kita makan nasi kosong terlebih dahulu dengan menyuapnya secara sedikit.. tujuannya untuk memberi peluang kepada orang lain untuk mengambil makanan terlebih dahulu.. dan sudah tentu mengutamakan orang yang lebih tua dari kita..

Dulu bila balik ke kampung.. selalunya bila makan.. sudah tentu wan.. tok.. pak long.. pak sedara mara.. akan ada untuk makan sekali.. sudah tentu bila makan berhidang.. ada adab-adabnya.. dan ada caranya.. siap dengan air basuh tangan.. siap ada sapu tangannya.. yang utama.. mestilah mendahulukan yang tua-tua dahulu.. kemudian barulah kita yang muda ini.. mendapat gilirannya.. selalunya.. aku sering makan lewat sedikit.. Tugasan aku selalunya memastikan makanan terhidang semuanya.. lauk pauk siap.. dan berkejaran ke dapur untuk menambah lauk atau nasi jika berkurangan..

Selepas itu tidak ketinggalan.. pastinya sapaan untuk menambah nasi akan disebut.. selagi tidak ditambah.. selagi itulah akan disebut.. Ini selalu sangat disebut dalam keluarga pakwe.. terutama kalau di sapa mak.. abah atau wan.. selagi tidak ditambah nasi itu.. selagi itulah akan disuruh menambah.. selalunya aku akan mengambil sedikit nasi sahaja bila mula makan.. kerana sudah tahu.. pastinya sapaan untuk menambah nasi akan disebut berulang-ulangkali.. dan jika perlu menambah tidaklah terlalu kenyang sangat perutnya..

Makan berhidang ini mengingatkan aku juga waktu kecil-kecil dulu... kerana dibesarkan dikalangan orang jawa.. sudah tentu rata-rata rakan-rakan aku juga adalah anak-anak jawa.. dan makan dalam dulang adalah sesuatu yang menyeronokkan..

Terutama makan nasi ambeng.. wahhh.. dengan ayam seekor dalam dulang.. dengan ikan masin bulu ayam.. serunding kelapanya.. suhun goreng bersama sayur kacang panjang dan tempeh.. memang sedap makan ramai-ramai begini.. Terutama bila dapat berkat selepas kenduri di rumah jiran-jiran... Masa ini kalau ayah atau adik bawa balik berkat.. wah kami apa lagik.. ambil peluanglah makan masa nie.. ;)

Itu belum lagi selepas rewang kenduri kawin.. kadangkala pihak tuan rumah akan menghantar bubur sum-sum ke rumah mereka yang telah menolong rewang.. sebagai tanda terima kasih mereka.. memang masa ini.. seronok makan bubur sum-sum yang panas-panas dengan gula merahnya.. Apatah lagi mak memang dulu rajin menolong orang rewang.. dan aku selalu juga ikut sama terutama zaman anak dara dulu.. Aku ikut sama menjadi beliawanis kampung.. yang sering diminta menjadi penanggah.. zaman dulu bukan seperti catering nie.. dulu siap kena salin pinggan mangkuk..pastikan pinggan baru di susun.. bagi bunga telur.. kalau dikenangkan memang seronok juga zaman itu.. dan puas jugalah aku keliling kampung.. Sekali sekala bila balik ke kampung.. masih jugalah aku ingat-ingat nama wak di kampung ku.. itupun ingat-ingat lupa sebab ramai orang tuanya sudah tiada dan diganti oleh anak-anak mereka yang aku sudah tidak kenal lagi..

Dulu juga teringat.. bila melintas di hadapan orang tua.. pastinya kita diminta membongkokkan sedikit badan.. dan lalu sambil berkata.. tumpang lalu ye ayah.. atau siapa-siapa yang ada di situ.. Bukannya boleh lari atau jalan dengan selamba sahaja.. memanglah kena selepas itu.. terutama dengan ayah.. dia memang amat pentingkan menjaga adab ini.. jika tidak memang dapatlah jelingan maut dari ayah masa tu juga.. sungguh menggerunkan.. tak berani ooo..

Satu lagi.. jika ada kawan mak atau ayah datang bertandang ke rumah.. secara automatik aku akan ke dapur membuat hidangan walaupun hanya secawan air teh.. kopi.. dan dengan sedikit biskut atau apa-apa sahaja yang ada di dapur.. aku sudah terbiasa.. kadang bila dah 'muda-muda' ini (aku masih muda.. aku sedar diri tau).. sesekali bila kawan-kawan mak datang menyinggah ke rumah.. pastinya secara automatik aku akan turun ke dapur membuat secawan kopi atau teh untuknya.. Kadang sampai dikata oleh kawan mak..

"Ko nie Na.. makcik singgah kejap jek nie"

Selalu aku jawab.. "Takpelah makcik.. bukan selalu dapat rasa air buatan saya nie" kataku dengan gelak-gelak..

Bukan apa kawan-kawan mak itu kebanyakannya adalah mak kepada kawan-kawan aku sendiri.. Melayan mereka.. samalah seperti melayan mak sendiri.. dan menghormati mak rakan-rakanku itu juga.. Maklumlah aku kan popular.. kenalah jaga imej dan reputasi ;)

Kadangkala bila hidup dirantau orang ini.. teringat juga adab budaya dan ramah mesra di kampung halaman.. Hidup bersama orang-orang jawa di kampung.. menyebabkan aku banyak menyaksikan adab budaya mereka.. baik dari segi pemakanan mereka.. percakapan mereka.. gerak geri mereka.. perangai mereka.. dan kerana sudah biasa membesar dikalangan mereka.. aku tidak pernah rasa terasing.. dan kadangkala buatkan aku teringatkan kampung.. terutama bila tibanya hari raya.. adab ngunjung.. saling bertukar juadah raya.. sudah menjadi adat utama di kampung aku... meriah..

Apa juga adab budaya.. Sopan santun itu sentiasa kita pegangkan.. Walau kemana pun kita pergi.. dan dengan siapa pun kita temui ;)

10 comments:

julietchun said...

"Dah lama aku singgah ni,dpt air bujang pun bes gak".:D Skang ni wat kenduri apa pun dah takde mkn berhidang. Rewang2 ni pun dah takde, maklum ler suma katering, gaya hidup dah berubah.

one love said...

thats what i believe in!

serrugged mana kita, seroker mana kita, adab yang paling utama :)

Ungku Nor said...

budi bahse tak dijual beli..

akak dulu duduk dengan nenek. lagiiiii la banyak pantang larang.

iina said...

Juliet

Nanti aku letak gambar air kat sini ko ambik ler berapa byk kali pun ko nak ahaks.. Betullah sebab bn apa org dah tak larat nak angkat hidang cam dulu2.. lecehnya lebih byk.. dan satu lagik org2 kampung pun dah ramai yg tua2.. tapi kan dulu2 masa angkat hidang masa nie nak jual saham.. ;)

OL

I agree with u.. walau camna pun sifat dan perangai.. adab tetap jadi pegangan :)

Kak Ungku

Kalau akak duk ngan wan.. lagik lah kan.. byk ckp jek sure keno.. mmg takleh jual beli kak.. cumo puding yo den leh boli kan kan ;)

ku tak sempurna said...

belum ada lagi kawan yg nama ADAB... hehehehehe

baik ko cari balik buku pak ko yg pasal adab tu... rugi woooo... boleh jadi khazanah negara... aku suka buku2 camtu...

minta diri dulu ya... (sungguh beradab anak dara itu... :D)

kakpah said...

dulu kalau nak brekfes ke, lunch ke, dinner ke.. tunggu semua members of the family ada baru boleh makan. skarang ni sapa lapar dulu dia sapu. kadang-kadang sampai habis tak de tinggal untuk orang kemudian hehehe..

julietchun said...

Betul ckp ko psl nk jual saham tu sbb tem ni ler mata bleh jeling2 pemuda2 harapan bangsa,hahhahaa.

kak ina kl said...

salam...skrg ni anak-anak muda dah krg dah budi bahasa dia..nak buat camna...zaman dah berubah..

kueh bakar said...

kenangan memang indah...

iina said...

KTS

Nak cari kena tunggu aku balik mesia ler.. tak tau ler ada lagik ke idak ye buku tuh.. cehh.. anak dara ini.. terlebih ayu ye :P

Kak Pah

Ahah kan skrg nie mkn dah tak tunggu orang.. tapi kalau mkn kat kg.. kitaorg adik beradik biasa akan tanya dulu.. siapa yg dah makan.. siapa yg belum.. automatik sendiri mau ingat ler heheheh ;)

Juliet

Cam ada pengalaman jek ko nie..

Kak Ina..

Tulah mungkin cara mereka terdidik dan zaman pun dah berubah sama.. kdg adab berkunjung tu kurang punya.. lagipun mereka kan lebih suka melepak depan tv atau main games jek kan .. kurg bersosial ;)

Kueh bakar

Kenangan itu sentiasa indah.. ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin