Wednesday, 8 October 2008

Aku Redha..

Wah tajuk entri pun cam gempak je kan.. memang hari ini akhirnya aku redha sahaja dengan apa yang telah terjadi.. semenjak mendapat perkhabaran tentang cuti semalam.. Sekali lagi semalam sehari suntuk, aku asyik memikirkan penyelesaian untuk masalah yang timbul ini..

Bermula dengan rasa hatiku yang berbelah bahagi.. berat hati.. macam-macamlah.. mood yang entah kemana perginya.. memang seharian semalam aku hilang rasa emosiku.. ditambah dengan kerja petang semalam.. John mula komen beberapa perkara berkenaan dengan tugasan kerja yang pada pandangan matanya agak tidak sempurna minggu lepas.. yelah kan minggu lepas aku cuti.. dah namanya orang lain take over kan.. mestilah ada yang tak sempurna.. tapi yang tak seronok.. aku juga yang kena tempiasnya.. sekali lagi aku hilang mood petang semalam.. betul-betul hampir-hampir aku campak batang mop dan hoover itu semalam nak balik rumah.. 200% aku dah takde mood.. lagi pulak kepala aku mula pening memikirkan pasal nak balik.. permintaan pakwe.. riaksinya yang aku dah tahu sangat-sangat.. akhirnya aku redha jugalah.. sabarkan hati... relakskan kepala otak aku.. dan buat kerja sampai selesai.. memandangkan boss besar nak datang petang nie.. semalam aku selesaikan semua kerja aku.. terutama perkara yang dikomen minggu lepas.. lagi 5 minit ke pukul 7 malam aku keluar dari bangunan legal house.. aku kerja extra 1 jam tanpa gaji.. kalau orang lain.. tinggalkan je dah.. tapi aku?? dari kena komen lagi teruk lebih baik aku selesaikan..

Semalam aku mula rasa bagaimana rasanya kerja dalam situasi terpaksa.. jika diceritakan dengan orang lain pastinya jawapannya adalah berhenti jelah.. apa lagi nak fikir.. ya.. memang betul berhenti je apa nak fikir.. entahlah aku pun tidak tahu apa yang aku fikirkan.. kerja yang begitu pun nak pening kepala fikir.. mungkin dah sampai masa aku perlu bertegas dengan keputusan aku..

Pagi ini aku berjumpa dengan Eilean.. akhir cuti aku diluluskan untuk tempoh 2 minggu, itu pun dah cukup syukur pada aku.. selesai sahaja pertemuan dengannya.. aku hampir menitiskan airmata.. Eilean sampai aku peluk dengan ucapan terima kasih yang tidak terhingga.. mulanya aku tidak begitu pasti tentang soal cuti ini.. tidak terlalu mengharap sangat..

Selesai perkara cuti.. perkara nak tukar tarikh pula.. setelah mencongak tarikh yang sesuai.. aku melangkah ke travel agent.. bila dengar sahaja bayaran yang dikenakan.. buat aku terkejut sekali lagi.. seorang dikenakan 110pd.. jika berdua dah 220pd.. aduhai.. melampau pulak.. puas ditanya dan dipujuk andai boleh dikurangkan juga tidak berjaya.. lagipun aku sering juga mendengar berita dari rakan-rakan tentang perubahan tarikh dibuat dengan kos yang lebih rendah.. akhirnya aku hubungi sendiri emirates airline.. katanya jika tiket dibuat melalui travel agensi hanya travel agensi itu sahaja yang boleh membuat pertukaran tarikh.. tetapi bila telah sampai ke Kuala Lumpur.. perubahan tarikh perjalanan balik ke Glasgow boleh dibuat oleh Ibu pejabat Emirates di KL..

Setelah puas menelefon sahabat sana dan sini.. minta pendapat.. aku putuskan tarikh untuk pulang aku kekalkan pada tarikh yang sama.. hanya tarikh kembali ke Glasgow sahaja yang akan berubah dan perubahan akan dibuat apabila aku sampai ke KLIA.. walaupun rancangan awalku untuk pulang ke malaysia menghampiri ke tarikh kenduri kawin namun sudah ketentuan tuhan.. Aku redha.. permintaan mak mertuaku untuk kami balik sebelum kenduri cukur jambul anak buah malam sabtu itu termakbul juga.. walaupun aku cuba untuk lajakkan harinya supaya menghampiri ke tarikh kenduri kawin pada minggu hadapannya..

Aku redha sebenarnya walaupun menguruskan perkara ini sudah cukup meyerabutkan fikiran aku.. rasa penat letih semua.. tapi teringatkan kata-kata akak aku sorang tu

"Adalah hikmahnya tu nanti.. menunaikan hasrat orang tua Na.."

Aku akui.. walaupun bagaimanapun aku manusia yang punya perasaan.. Aku akui ini ujian yang perlu aku hadapi.. apatah lagi.. bila semuanya dari A-Z aku yang uruskan seorang diri.. Jika dia yang uruskan segalanya mungkin juga aku tidak berperasaan begini.. adakah aku rasa tidak adil atau aku rasa terbeban.. entahlah..

Pintaku.. biarlah dia hargainya apa yang terpaksa aku lalui demi untuk menunaikan hasrat hati nya (pakwe aku ler tu).. kadangkala rasa lelah dan tak larat juga.. bagi yang tidak pernah menguruskan memang tidak akan tahu.. kadang mahu juga merasa tugasan itu dibuat oleh orang lain dan aku hanya terima dan tahu semuanya telah selesai dan sempurna.. Kadangkala rasa terpukul juga bila menjadi terlalu berdikari takut kesempatan itu diambil dengan rasa sambil lewa..

Apa juga aku redha.. walaupun jauh disudut hatiku.. punya seribu satu jutaan rasa dan perasaan.. Masih ada beberapa perkara penting lagi yang perlu aku selesaikan..

Ya Allah permudahkan lah Insyallah..

3 comments:

azza_irah said...

iina..
tahniah kerana berjaya menguasai emosi..iina dah bjaya sebenarnya walaupun terpaksa melakukan seorang diri..

rasa bangga sb azza juga perempuan..sering kalah dengan emosi sndiri..

zany said...

iina,
tarikkkk nafassssss, lepassss....
macam senaman le pulak ye. faham sangatkan kadang tu segala mende kita nak buat. apepun take a break, kalau stress nanti bole migrain

iina said...

azza> sekali sekala takpe tak kisah.. tapi bila selalu.. kadang rasa fedup juga.. tapi sabarlah jelah yang masih ada..

zany> tak sampai stress lagik.. sebab dh tahap maleh nak fikir.. ikutkan hati memang nak wat xtau je.. tapi buat jugalah sebab tgk dia pun dah gabra sebab awek dia dah bg warning taknak ikut balik.. biar dia balik sorg2.. kadang elok juga buat xtau nie.. baru dia tau camna kita lak rasa

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin