Monday, 14 September 2009

Ngunjung..

Ngunjung masa iftar di rumah tahun 2008.

Di kampung aku bila sahaja ada urusan kenduri kendara.. majlis perkahwinan.. gotong royong.. pastinya yang hidup dalam kelompok masyarakat di sekitarnya.. aktiviti saling bantu membantu dan tolong menolong adalah perkara biasa..

Apatah lagi bila melibatkan urusan majlis perkahwinan.. Pernah juga dikata orang.. hidup dalam masayarakat Jawa nie agak berkira sedikit bila melibatkan urusan bab-bab tolong menolong nie.. Bila sesebuah keluarga atau jiran tetangga itu mengadakan majlis kenduri kahwin.. jika kita datang menghulurkan bantuan dan menolong mana yang terdaya.. nanti bila tiba pula kenduri kendara di pihak rumah kita.. mereka juga akan berbuat seperti itu juga.. TAPI.. andai kita tidak punya masa untuk membantu mereka.. dijemput pun tak datang... kenduri tahlil pun hantar wakil jek.. nanti bila tiba giliran kenduri kendara di pihak kita.. begitu jugalah yang akan terjadi..

Aku sudah terbiasa dengan budaya begini.. bukanlah menghina atau memperkecilkan cara mereka itu.. yang dikira agak berkira.. tapi adakala ada juga logik mengapa perkara sebegitu terjadi.. yelah jika asyik kita sahaja yang bersungguh tapi satu lagi pihak tidak pernah pun mahu meluangkan masa.. timbul jugalah sungutan dan rungutan sedikit sebanyak.. Jika kita ringan tulang dan rajin membantu.. Nanti bila urusan kita juga akan dipermudahkan orang.. Ini kes yang tinggal di kampunglah.. Kampung aku masih mengamalkan urusan memasak bersama-sama.. menggunakan katering tidak glemer sangat.. pernah juga dibuat orang.. tapi biasanya jiran tetangga kurang mahu membantu sangat sebab sudah ada orang luar yang dipanggil untuk menguruskan urusan kenduri kendara.. itu pun satu hal juga.. Hidup bermasyarakat begitulah kan.. perlu bermuafakat dan bersama-sama..

Membesar di kalangan rakan-rakan berbangsa jawa di kampung.. membuatkan aku dapat memahami sedikit sebanyak adat resam mereka.. terutama bila timbul urusan kenduri kendara.. yasinan.. gotong royong.. dan sebagainya.. malah adakala cara masakan juga terpengaruh dengan cara mereka juga.. masak jagan bening.. ini sudah tentunya masakan yang glemer di kalangan masyarakat jawa di kampung aku.. itu belum lagi juadah yang lain..

Bila menghampiri ke hari raya.. adat 'ngunjung' bermula di hujung bulan Ramadhan.. Jiran sekeliling rumah akan mula menghantar juadah 'ngunjung' seperti.. ketupat.. kuah kacang.. rendang.. sambal jawa.. lodeh.. dan sedikit kuih muih.. Masa ini lauk pauk akan penuh semeja.. dan kami akan saling merasa masakan masing-masing.. masa nie aku akan bertanya dengan mak, siapa yang memberikan yang ngunjung.. mak pula akan menyenaraikan.. nie wak Mar hantar.. nie Mak Usu bagi.. nie Mak Ngah bagi.. nie Wak Menah bagi.. dan seterusnyalah senarai nama wak dan kakak jiran sekitar rumah di kampung.. lepas tuh siap komenlah cara mereka memasak juadah berkenaan.. Hehehehe.. ini biasa sangatlah..

Setelah itu akan tiba pula giliran kita untuk membalas ngunjungan itu.. Biasanya mak akan 'ngunjung' pada petang sebelum hari raya.. jika tak sempat di hantar petang itu.. biasanya awal pagi raya 'ngunjung' akan dihantar ke rumah jiran berhampiran.. Masa nielah adik-adik aku akan dikerah untuk pergi ke rumah-rumah jiran menghantar juadah 'ngunjung'.. apatah lagi 2 adik beradik ayah kini tinggal berhampiran dengan rumah ayah.. itu belum lagi sepupu-sepupu aku yang tinggal berhampiran dengan pekan banting.. olak lempit.. bt16.. yang di kampung usah dikatalah.. Seharusnya akan mendapat kunjungan itu..

Bila beraya di tempat orang.. Ini antara kebiasaan yang dirindukan.. tapi dah nak 3 tahun beraya di tempat orang 'Alah bisa tegal biasa'..

Masih memikirkan menu pagi raya.. Yang pastinya 'Pecal' kena ada pagi raya tuh ;)

7 comments:

kakpah said...

wei.. kowe wong jowo yo. Iso ngomong boso jowo opo orak.

tapi kan ina, orang jawo ni tokonal dengan rajin nya. Pembantu rumah kakpah kan, kalau orang jawo .. umang ai.. tak duduk diam. tapi kok dapek orang sumatera, asek goyang kaki yo.
Sobab tu akak ghoma carik orang jawo lagi.

Botullah tu ina. Kalau duduk bermasyarakat ni kono la campur ngan orang. Kok konduri kondaro tak ponah nak campur, itu memang nak carik nahas lah tu...

faqir said...

awalnye rayo kek sano...jowo pun jowo laaah..janji ROCKKKK!!!

lupekanje said...

acik bukan jowo...acik Bugis....
tk sama ke??? eheheh...

julietchun said...

ko jgn lupa ngunjung kat aku skali, kek pisang pun jadilah,hahahha.

iina said...

Kak Pah

retilah sitik2.. dah lama lupo lah kak ckp jowo.. dah kwin org jelebu.. ;) tapi blik kg nnti ingat balik kot hehehe

org jawa kek mano2 pun mmg terkonal ngan rajin.. nie mmg den akuilah kak.. sobab marin maso anak daro dulu mmg selalu lah p nangah umah makcik2 kek kg tuh.. dah terbiasa sebab mak pun camtu gak.. hidup bermasyarakat kak mestilah kena rajin n tolong nolong kan

Faqir

mende lak rayo ye.. hish2 tau ler xsabar nak raya

Acik

den pun bugis gak.. + banjar lagik.. hehehe samolah kito cik

Juliet

ngunjung kek pisang tuh tggu aku balik sok ler.. ko kan dah teror buat kek.. nak ngunjung mende ye lagik ;)

arapink said...

kak iina...dah nak raya 3-4 hari lagi...

ara nak ucap

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI & MAAF ZAHIR BATIN

untu kak iina sekeluarga nun jauh diperantauan....semoga Lebaran kak iina tahun ini lebih bermakna :-)

iina said...

Ara

Selamat hari raya juga.. Insyallah.. semoga diberkati syawal kali ini.. mkn kuih raya ingat2 ler akak nie ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin