Monday, 22 June 2009

Malam itu bulan purnama..


Malam itu bulan penuh.. Ya bulan purnama.. Mengambang sepenuhnya indah berseri.. Lantas hati teringat sebuah sajak yang pernah didendangkan untuknya.. Lewat malam kenangan malam indah ceria..


Malam ini bulan mengambang
indah cahayanya gemilang
inginku gapai terawang-awang
inginku sentuh sinaran gemilang
hadirnya wajahmu indah berseri
dibalik awan dikau bersembunyi
tetapku cari walau kemana pun kau pergi
akan ada hati yang setia menanti..


Dia sendiri jua tidak pernah menyangka yang dia mampu berpujangga.. Bermadah seloka asmara ketawa.. Tampaknya brutal dan serius belaka.. Namun punya hati yang cukup bernada jiwa..

Dia ketawa tatkala irama itu diperdengar di telinga.. Puas ditahan terlepas juga kekekan ketawa tak sengaja.. Serasa mahu ditutup muka.. Menahan rasa malu amatnya.. tak sanggup rasanya membayangkan bagaimana agaknya.. Raut mukanya yang penuh jiwa-jiwa..

Ya malam itu bulan purnama..

Sentiasa menjadi ingatan tatkala.. Dia melihat si bulan penuh mengambang sempurna.. Pasti sajak itu hadir kembali memenuhi ruangan ingatan.. Hingga bila pun pasti kekal ada bersemadi di ruang kenangan..

Pernah ditanya sejauh mana banyaknya rasa cinta??

Pernah dikata sebanyak bintang bertaburan di angkasa.. Sebanyak butiran pasir di pantai yang putih bersih.. Sedalamnya dasar lautan yang paling dalam di dunia.. Sesegarnya rumput nan hijau di seluruh nusantara.. Sebanyak kuntuman bunga dikumpul semua spesis yang ada.. Itukah ukuran cinta namanya.. Itukah namanya sebanyak rasa jiwa.. Itukah jua seumpama yang mampu dikata..

Ya malam itu bulan purnama

Di bumi ini entah berapa malam purnama berlalu.. Kadang pernah terbit rasa ingin tahu.. Adakah bulan purnama itu masih sama seperti yang pernah dilihat dulu.. Adakah masih berseri seindah selalu.. Adakah menerangi bercahaya bersama kelkatu.. Yang sentiasa setia memenuhi ruangan yang punya lampu putih kelabu..

Di bawah cahaya malam purnama pernah ada kisah cerita.. Masih teringat detik peristiwa.. Wajah itu terlihat.. Hati bergetar rasa.. Hingga kini masih terasa getarannya.. suka.. gembira.. bahagia.. dan itukah si dia.. Yang dinanti-nanti sekian lama..

Ya malam itu bulan purnama..

Begitu mudah lidah mengalun rasa..
Begitu mudah juga mulut berkumat kamit berkata..
Begitu mudah juga hati nyaring bergema..
Begitu mudah juga bibir menguntum senyuman mesra..
Begitu mudah juga mata melirik manja..
Begitu mudah juga pipi tersorong-sorong lesung pipitnya..
Begitu mudah juga hidung terhidu tawa ria..
Begitu mudah juga airmata mengalir tanda bahagia..
Begitu mudah juga jemari mengenggam erat sentuhannya..
Begitu mudah juga kepala disandar ke bahu yang sasa..
Begitu mudah juga semua rasa rindu.. sayang dan cinta..
Bersatu memenuhi mengumpul semua..
Cinta itu tetap ada sampai bila-bila..

Ya malam itu bulan purnama..

Detik itu sentiasa istimewa..
Sentiasa kekal berada setia..
Seperti katanya lewat waktunya..
Dikau sentiasa ada dalam hatinya..
Wahai kekanda yang setia..


Sorotan kenangan lewat tahun 90an..
Tatkala sajak itu pernah diperdengarkan pada malam lebaran..
Masih segar bergema irama nadanya..
Mengapa bulan purnama??
Hanya dia sahaja yang tahu mengapa ;)


8 comments:

julietchun said...

"Engkau laksana bulan, tinggi diatas kayangan".

Wah! romantis juga abang itu.Mungkin masa dia buat sajak hatinya sedang berbunga riang dapat bersama org tersayang.

lupekanje said...

malam purnama aku terus di sini..
bermimpi....

huhu..

DUN Behrang 2020 said...

Bulan purnama tu bulat penuh...camtu la harapan 'seseorang'agar sumanye 'bolat2 penuh...'

faqir said...

ohbulan..

SRISUFI said...

Salam kakak..

sangat syahdu kak..sri suka. Lamanya tidak menjengah..harap akak sihat.

iina said...

Juliet

Ahah.. dulu ler.. dulu.. skrg nie.. jangan harap ler.. ahaks.. dah malas nak tunjuk skill kot ;)

Acik

Bermimpi yang indah2 cik.. moga terbit rasa gembira walau seketika cuma

Dun

sungguh tersirat makna 'bulat penuh' itu hehehe.. andai yang baik insyallah.. aminn.. kalau bulat tembam muka.. ok gak pe.. ;)

Faqir

Ahah bintang pun ada mengelilingi bulan

Sri

Alhamdullilah sihat.. agak sibuk juga waktu ini.. moga sri terus berkarya.. dan jangan berhenti ya ;)

KAKTINY said...

salam..

hmm...hmm..hmmm...
tak pa lah.. yg pastinya... bulan purnama tahun depan, ko dh balik sini... kita pi lepak pekena ikan bakar kt muara k.. hhiiihihihi..

no prob... all on me... heheheheee...

iina said...

Tiny

apa yg hm.. hmm tuh wakakakah.. hahahah ok no prob.. sedap lagik ke muara tuh ek.. aku rasa ada 5 thn lbih aku tak pergi.. takpe papa rich ke.. johny ke.. ok jek ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin