Friday, 26 June 2009

Ceritera lama..Pustaka dan buku


Aku berpindah bersekolah di kampung pada usia 9 tahun.. selepas hampir 8 tahun lebih bersekolah di bandar Klang.. Ayah berpindah ke Banting untuk tinggal berhampiran dengan arwah nenek dan atok.. Sebenarnya adalah atas permintaan arwah nenek sendiri kepada ayah untuk tinggal tetap di kampung..

Aku berpindah ketika berada dalam darjah 3 di sekolah rendah Klang Jaya.. Berpindah ke sekolah kampung amat berbeza sekali pada aku.. Rata-rata semua rakan sekelas adalah pelajar melayu. dan amat berbeza dengan rakan di sekolah bandar yang kebanyakannya daripada pelbagai bangsa.. Aku sudah terbiasa dengan cara pembelajaran yang penuh persaingan sengit bersama mereka itu..

Banyak bezanya bersekolah di kampung dan di bandar.. pergaulan dengan anak-anak kampung jauh berbeza tingkah laku mereka.. Kebanyakan mereka masih agak tertutup pemikirannya dan juga tidak terlalu terbuka.. Ketika aku melangkah kaki ke perpustakaan di sekolah itu.. Pustakawan di sekolah itu terkejut ketika aku meminjam 2 buah buku berbahasa english.. kata mereka.. belum pernah ada lagi pelajar yang meminjam buku-buku berbahasa english.. Aku sedikit pelik.. 'Tak pernah?' tapi aku tepis pemikiran itu dengan menganggap itu bukanlah sesuatu yang amat pelik sangat..

Bila sahaja bermula kelas bahasa english.. ketika guru meminta kami melukiskan gambar 'cup and sauces' iaitu piring dan cawan.. ramai rakan-rakan yang tidak tahu makna perkataan itu dan masing-masing semua bertanyakan pada aku.. dan aku ambil peluang itu untuk menerangkan maknanya dan sekali lagi rasa terkejut menerjah dalam diri..

Ya.. ketika itu aku rasakan betapa berbezanya bersekolah di kampung.. tapi yang seronoknya.. Peluang itu juga menjadikan aku salah seorang pelajar yang cemerlang di dalam kelas.. Yelah aku agak terkehadapan dari segi pengetahuan dalam banyak mata pelajaran.. Lagipun.. mungkin juga kerana aku anak seorang guru.. dan sedikit sebanyak.. ayah dan mak turut mengajar aku di rumah.. malah semua buku-buku sekolah aku akan disemak oleh mak.. semua kerja sekolah akan dilihat dan diperiksa oleh mak.. Malah mak jugalah yang banyak mengajar aku bahasa english.. kerana dia dahulu bersekolah di aliran berbahasa english..

Dulu semasa aku pernah menerima surat panggilan untuk menjadi sukarelawan sukan komanwel ketika acara sukan itu diadakan buat julung kalinya di malaysia.. Surat itu sampai ke rumah mak di kampung.. waktu itu aku dalam tahun akhir di UKM.. Surat itu adalah surat panggilan untuk menjalani latihan sukarelawan yang diadakan di UKM sendiri.. Aku minta mak membaca surat itu kepadaku melalui telefon.. Aku terkejut.. kerana sebutan bahasa english mak amat fasih sekali.. Manakan tidak.. aku tidak pernah sekali pun berbahasa english dengan mak di rumah.. cuma aku ingat semasa aku di sekolah rendah.. maklah yang paling banyak mengajar aku bahasa itu.. Aku kira.. kebanyakan mereka dalam lingkungan umur seperti mak pastinya ramai bersekolah aliran english dimana zaman itu semua subjek diajar dalam bahasa english..

Sejak dari bangku sekolah rendah lagi.. perpustakaan adalah tempat kegemaranku untuk melepak.. tabiat ini terbawa-bawa hinggalah aku masuk ke universiti.. dan perpustakaan Tun Sri Lanang di UKM itu adalah merupakan tempat lepak kegemaranku yang paling utama.. dari pagi hinggalah ke malam.. aku akan betapa di situ saban hari menelaah.. kadang buku-buku sengaja diletakkan bertimbun di atas meja... sebagai tanda bahawa aku dah 'chop' meja itu sebagai tempat duduk aku.. Hinggakan pakcik pustakawan pun jadi kawan baik aku.. manakan tidak.. asyik muka aku jek keluar masuk perpustakaan tuh.. dan tempat duduk kegemaran aku adalah di tepi tingkap mengadap ke jalan besar.. Seronok duduk di situ melihatkan pemandangan pokok-pokok dan pejalan kaki di situ.. bila tiba hari konvokesyen.. pasti kelihatan berduyun-duyun kakak-kakak dan abang-abang senior serta keluarga mereka berjalan lalu-lalang di situ.

Malah semasa aku belajar di Edinburgh dulu.. perpustakaan masih menjadi tempat lepak aku untuk study... cuma bezanya ketika itu.. pakwe ada menemani aku study.. kadang kami duduk semeja.. kadang bila aku pilih meja yang bertutup.. dia akan duduk di belakang aku membaca buku-buku lain.. dan menunggu aku hingga selesai menelaah.. dan jika aku perlu menghabiskan masa untuk menyiapkan kerja tugasan di makmal komputer hingga lewat malam.. dia juga akan datang menemani aku.. duduk di sebelah.. sambil melayari internet.. dan kadangkala juga.. membelikan aku secawan air kopi atau coklat panas untuk aku minum rehat seketika.. Bila terkenangkan itu semua.. kadangkala aku bersyukur.. sokongan yang diberikan pada aku tidak dapat aku balas dan luah dengan kata-kata.. malah sokongan yang sama juga masih berikan pada aku.. hingga hari ini.. (Thanks bang) Kadangkala sokongan tidak perlu diluahkan dengan kata-kata.. cukuplah dengan tindakan dan perbuatan.. sudah cukup menyatakan dan meluahkan segala-galanya..

Cuma bezanya kerana capaian buku-buku dan journal lebih mudah didapati secara online.. kini aku agak kurang ke perpustakaan seperti dulu.. Kadang terlintas juga untuk ke sana.. tetapi mengenangkan aku punya meja dan bilik sendiri di jabatan CIS menyebabkan aku lebih selesa study di meja sendiri dengan semua kemudahan asas seperti pencetak dan mesin fotostat boleh dicapai semudahnya bila-bila masa.. Malah talian internet juga sentiasa ada dan pantas.. dan paling utama.. tempat duduk aku juga di tepi tingkap ;)

Beberapa hari yang lepas.. aku ke sebuah kedai buku yang agak terkenal di sini 'WH Smith' untuk mencari beberapa novel kanak-kanak sebagai hadiah untuk Hari Aspresiasi Sekolah Malaysia Glasgow.. Aku terjumpa semula beberapa buah buku yang merupakan buku-buku bacaan kegemaran aku zaman sekolah rendah tulisan penulis Enid Blyton..

Sebenarnya banyak juga buku-buku koleksi beliau menjadi bahan bacaan utama aku.. Ketika melihat beberapa siri buku Enid Blyton.. aku ternampak buku 'The faraway Tree' dan 'The Wishing Chair' yang merupakan buku-buku bacaan kegemaran aku.. Ketika zaman sekolah rendah, aku sanggup meminjam buku-buku itu daripada perpustakaan bergerak pada setiap hari isnin yang akan berhenti di hadapan balai raya kampung.. dan aku akan menjadi orang yang pertama yang naik ke van perpustakaan itu dan menyemak satu demi satu buku-buku yang ingin aku baca.. Seronok sungguh waktu itu bila sahaja tibanya hari isnin.. dan bila terlihatkan kembali siri buku-buku itu.. kenangan lewat zaman sekolah rendah di hadapan balai raya kampung itu datang kembali pada aku.. Pastinya ketika itu tangan aku akan penuh mengendong buku-buku yang tebal dan aku bawa ke sekolah agama.. kerana sebelah petangnya aku bersekolah agama pula.. dan kebetulan sekolah agama itu juga terletak tidak jauh dari balai raya..

Aku hanya ingat sipi-sipi sahaja cerita-cerita yang pernah aku baca.. yelah sudah hampir 20 tahun lebih aku tinggalkan membaca buku-buku itu.. Semalam.. aku terlintas untuk membeli buku itu dan membacanya kembali.. Bukan apa.. aku masih lagi ingat betapa gembiranya aku membaca buku-buku siri 'faraway tree' dan berangan-angan mengikuti setiap penjelajahan dan pengembaraan 3 beradik.. Joe, Beth dan Frannie.. Kisah pokok 'faraway' itu sungguh menakjubkan kerana di atas pokok itu akan ada dunia dan negara magikal yang berbeza-beza akan singgah di situ..

Itu belum lagi siri buku 'The Wishing Chair' yang merupakan kisah 2 beradik Mollie dan Peter yang diselamatkan oleh sebuah kerusi antik yang mempunyai sayap dan boleh terbang ketika singgah ke sebuah kedai antik. Dengan kerusi ajaib itu mereka juga meneroka pelbagai penjejahan dan pengembaraan ke dunia magikal.. dan sekali lagi aku pernah juga khayal seketika membayangkan ikut sama dengan pengembaraan mereka itu..

Sejenak.. Terlintas untuk membeli semula semua koleksi buku-buku itu.. Buat koleksi peribadi.. lagipun membeli buku tak ada ruginya.. dan sesuai juga dibuat bacaan untuk anak-anak dan sesiapa sahaja..

Seketika kenangan zaman sekolah dan anak-anak kembali segar dalam ingatan.. Hingga kini juga aku masih lagi suka membaca.. tapi sudah lebih terfokus kepada membaca kertas-kertas penyelidikan.. jurnal.. majalah.. buku.. namun bacaan ringan dan santai masih menjadi bacaan utama untuk menghilangkan rasa tertekan dan merehatkan minda..

Membaca tidak rugi.. malah setiap hari ketika dalam perjalanan ke universiti aku pasti akan membaca buku-buku motivasi tulisan Dr Hm Tuah yang sentiasa ada dalam beg aku.. Untuk membina semangat dan mengukuhkan motivasi diri ;)



Membacalah apa sahaja.. kerana di situ ada segala-galanya..

... dan katakanlah : " YaRabbku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan."
(Thaha: 114)

Siapa sahaja yang dikehendaki Allah menjadi baik, nescaya akan Dia fahamkan tentang agama (Islam)- (Al-Hadith)


Az-Zamakhsyari, dalam sebuah syairnya berkata:

Berjaga malam kerana mencari ilmu
lebih nikmat bagiku daripada kekayaan
dan kepuasan yang telah kucapai.
Perputaran roda kehidupan
telah melemparkan ke dalam kesulitan
namun itu lebih menyenangkan
sebab aku terus belajar menyelesaikan masalah.
Suara goresan pena di atas kertasku
lebih merdu daripada alunan lagu kesamaran
lebih indah daripada tabuhan rebana remaja puteri
sedangkan lembaran tulisanku
menebarkan butiran pasir hikmah.
Wahai kalian semua
raihlah harapan dan mimpimu
seberapa pun jarak penulis dengan bukunya.
Haruskah aku tetap tertidur dua bulan
sehingga mimpiku menjadi kenyataan?

-Petikan La Tahzan-

Buat sahabatku Liza..
Tahniah atas kejayaan viva PhD petang semalam..
Aku tumpang bangga dan gembira atas kejayaanmu..
Aku siap wish kat blog aku nie.. ;)
Secara tiba-tiba aku mula terbayangkan andai masa itu pula tiba untuk aku..
Insyallah.. Segalanya selesai dengan cemerlang dan cuba sedaya upaya..


6 comments:

kakpah said...

banyak pengetahuan yang boleh kita dapat dari membaca. akak dulu pun kecik-kecik lagi abah dah semai tabiat suka membaca ni dengan membelikan buku2 cerita. pastu buku2 enid blyton jugak banyak menolong akak dalam bahasa inggeris. rugilah kalau sapo 2 yang tak goma mombaco ni kan?

julietchun said...

memang teringatlah tem sekolah dulu kalo masuk library mesti kami dok cari buku enid blyton,ada lagi 2-3penulis yg aku dah lupa.

kalo pegi kedai buku rasa semua nak beli, geram tengok.

Cikgooden (Selumbar Emas). said...

Betul..perpustakaan Tun Sri lanang juga tempat aku lepak dulu. sekarang pun..he he he..

iina said...

Kak Pah

Tulah kak raso2 den lah anak2 cikgu semuo gitu lah kan.. ayah dedulu maso den kecik marin.. mmg tiap hari bawak balik buku ut kami adik beradik baca.. dah terbiasa terdidik macamtuh ;)

Juliet

Apa kata ko buka jek kedai buku.. ari2 leh baca buku free jek ;) then aku pun leh tumpang sekaki baca free gak ;)

Cikgooden

Hahahah.. masih kukuh dan kuat lagik library tuh.. dulu itu ler tempat lepak.. tempat dating ahaks.. tempat berpoye-poye.. sebagainya lah.. banyak kenangan kat situ..

faqir said...

den suko Alfred Hitchock...siri penyiasatan 3 sahabat...hehehee..real sket..tadolaa khayalan sgt...
tapi akak eh..den very2 da konpius...
ado ko bahasa english???ekk???
english or bahasa inggeris???mano satu nieee...makk tolonggg

iina said...

Mmglah bahasa inggeris perkataan yg btul tp akak maleh nk melayukan sebab sinonim dgn perkataan penjajah inggeris. So akak kekalkan perkataan English yg merujuk pada bahasa Itu secara lebih tepat berbanding bangsa itu sendiri.

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin