Friday, 12 November 2010

Aku teringat.. sebab dia teringatkah?

Kata kawan aku.. "kalau kita duk teringat sesuatu.. maknanya memang sesuatu itu duk teringat kita.. termasuklah kalau teringat sup tulang ke.. kari ayam ke.. cekodok pisang ke.. cucur udang ke.. silalah intai-intai ke dapur sendiri.. kalau tak malu ke dapur orang ye" Tapi kalau teringat seseorang macam kes aku nie... Maka hanya cerita sahaja yang mampu aku tulis ;)


Kring... kringg.. kringg.. telefon berbunyi menghampiri ke pukul 7.00 petang. Pelik!!! Siapa pulak yang menelefon hampir waktu maghrib nie. Aku lantas bingkas bangun mengangkat gagang telefon.

"Hello" suaraku kedengarannya sedikit serius (perasan nieh).

"Boleh cakap dengan adik Lina" kedengaran suara garau seorang lelaki.

Aku lantas tersenyum. Aku tahu empunya suara itu. Aku jawab sambil gelak-gelak..
"Adiklah nie.. Nape bang"

"Adik free tak malam nie.. ada ke mana-mana ke?"

Aku mula sedikit pelik "Takde kemana-mana.. nape nak ajak adik dating ke?"

Dia pula yang gelak "Ahah nak ajak dating pergi rumah awek"

"Hah?? Awek?? Wah.. dediam jek abang ada awek ye" kataku sedikit pelik..

"Orang kampung sebelah.. Abang segan nak pergi sorang.. Nak beraya umah dia.. Adik temankan abang boleh?"

Aku tersenyum sambil gelak-gelak "Wah.. ini bakal kakak ipar nie.. Ok jek. Pukul berapa nak ambik adik nie?"

"Abang datang pukul 8.00 malam, adik siap-siaplah. Nanti bagitau mak" kata dia lagi.

"Ok. Nanti adik tunggu depan rumah" kataku masih dalam nada gelak-gelak.

"Assalamualaikum.. Jgn lupa tau" dia berkata mengingatkan aku.

"Waalaikumsalam.. Ok.. jgn risau ler" kataku mengakhiri perbualan.

Aku lantas memberitahu mak yang aku nak pergi beraya ke kampung sebelah dengan dia. Mak sudah sedia maklum dengan hubungan baik kami.

Aku masih punya banyak tanda tanya tentang kakak yang akan aku jumpa nanti. Selama ini tak pernah sekali pun dia menceritakan padaku tentang kakak itu. Nak kata serius, tak pernah sekalipun dia sebut nama kakak tuh depan aku. Walhal dulu sering aku usik dia berkali-kali. Bertanyakan bila agaknya aku nak merasa nasi minyak dia. Selalu juga dia mengelak menjawab soalan aku itu. Rasa pelik semakin bersarang dalam kepala aku.

Tepat pukul 8.00malam, dia sampai ke rumah. Aku beritahu mak yang aku akan pulang sebelum pukul 10.00malam. Masuk dalam perut kereta, aku tenung wajah dia sambil senyum-senyum. Dia awal lagi dah sengih-sengih pandang aku. Banyak soalan dalam kepala aku. 'Camna kenal?? Dah lama kenal ke? Kenapa tiba-tiba nak pergi rumah dia? Lawa ke orangnya? Berapa umurnya?' Semua itu duk bermain-main dalam kepala aku. Tak tahu yang mana satu akan ditanyakan dulu.

Aku tengok dia cam tak senang duduk jek. Seketika ada riak gelisah di wajahnya. Aku turut mengajak seorang lagi adik angkat aku yang tinggal di lorong berhampiran. Setelah mengambil 'Ain' di rumahnya. Kami bertiga bergerak menuju ke kampung sebelah. Rumah papan beranda tinggi itu menjadi tempat tujuan kami. Sepanjang perjalanan, bertalu-talu soalan aku lontarkan. Semuanya dijawab serba ringkas oleh dia. Aku masih tidak puas hati seolah ada sesuatu yang dirahsiakan dari aku. Gerak hati aku mengatakan ada sesuatu yang dia tak mahu ceritakan. Takpelah lambat laun nanti pasti aku tahu juga. Aku dah faham sangat dengan perangai abang aku sorang nie.

Kami akhirnya sampai ke rumah itu. Kedatangan kami disambut mesra oleh kakak itu. Kecil molek orangnya. Manis juga orangnya. Sepanjang kami di rumah itu. Aku lihat senyuman di wajah kakak itu tak pernah padam. Seolah kedatangan kami ini cukup mengembirakannya. Cuma yang aku sedikit pelik adalah riaksi wajahnya. Dia kelihatan agak serius dan gelisah sahaja. Aku tak pasti apa yang ada dalam fikirannya. Tapi aku pasti ada cerita di sebalik semua itu. Nantilah akan aku tanya kemudian. Mungkin bukan malam ini, tapi akan aku tanyakan bila ada peluang bersembang nanti.

Aku dan Ain dikenalkan sebagai adik. Aku lihat Ain cukup rajin melayan kakak itu bersembang, malah cukup rajin juga melayan sembang dengan mak kakak itu. Kebetulan mak kakak itu ada kena-mengena sedara pulak. Aku lebih banyak menjadi pemerhati. Aku pandang wajah kakak itu dan pada masa yang sama aku juga pandang bahasa tubuh dia. Seolah ada sesuatu sahaja di situ. Tapi seperti aku katakan tadi. Riak wajahnya sedikit berbeza daripada selalu yang aku pernah lihat. Semakin banyaklah tanda tanya wujud dalam diri aku.

Kami beraya tak lama. Aku rasa lebih kurang sejam kot. Tak lama kami meminta diri untuk pulang ke rumah. Setelah menghantar Ain pulang. Dalam perjalanan ke rumahku, dia pandang wajah aku, lalu berkata..

"Dik.. rasa camna ngan kakak tuh?"

"Ok jek adik tengok.. lawa orangnya.. Asyik senyum jek tengok abang dari tadi"

Dia terdiam. Seolah ada sesuatu yang difikirkan dalam-dalam.

"Adik suka tak?"

"Lah tanya adik lak.. Abang tuh.. yang kena tanya diri sendiri.. suka ke tak?? Kalau adik ok jek.. tapi pada abang tak ok.. tak ok gak kan.. Abang kenalah kenal betul-betul.. Jangan takat tangkap muat jek"

"Emm.. memanglah.. sebab itu abang bawak adik sama nie.. sebab abang nak adik tengok dan nilaikan untuk abang"

"Susahlah sikit sebab adik baru jumpa dia sekali. Kalau dari gambaran pertama.. so far so good.. tapi adik masih tak kenal dia.. dan abang pun tak pernah beritahu adik pasal dia. Kenapa tiba-tiba jek malam nie abang nak jumpa dia??"

Dia terdiam lagi.. Soalanku tidak dijawab. Aku tahu ada sesuatu yang dia tak mahu ceritakan padaku.

"Takpelah dik.. nanti lainkali abang cerita pada adik ok.. Dah lewat nie.. Abang hantar adik balik dulu ya"

Dia hantar aku ke rumah. Setelah mengucapkan terima kasih dan menunggunya berlalu pergi dari pandanganku. Kepala aku masih lagi penuh dengan pelbagai persoalan.

Itulah kali pertama aku berjumpa dengan Kak Ija.. Selepas pertemuan di rumahnya itu, aku kembali sibuk dengan urusan pengajian matrikulasi tahun 1 di KL. Kesempatan untuk berjumpa dengan 'Abang Din' agak jarang kerana bila tiba cuti semester, masa aku lebih banyak dihabiskan dengan keluarga. Hanya sekali sekala sahaja aku sempat menjengah dia di kampung, itu pun tak dapat lama..

Memang benarlah.. Ada kisah yang dia sembunyikan dari aku selepas malam itu.. tapi akhirnya aku tahu juga setelah diceritakan oleh kakak sulung Abang Din pada satu malam. Panjang lebar dia menceritakan semuanya. Setiap kali teringatkan kisah itu, aku pasti sedih. Hingga kini pun bila teringat aku masih menyimpan rasa sedih itu. Aku tahu hatinya cukup tulus dan ikhlas.. dan biarlah aku simpan rahsia itu sampai bila-bila...

Kita hanya mampu merancang.. tapi Allah jua yang menentukan.. Kenangan malam itu aku takkan lupa sampai bila-bila.. kerana pertemuan pada malam itu.. menjadi titik tolak pada satu keputusan penting dalam hidupnya.. Sebagai seorang adik.. aku sentiasa mendoakan yang terbaik.. ;)

Ya aku teringat lagi..  
Oh ya kakak itu rupanya rakan sekelas sepupu rapatku yang bersekolah di kampung sebelah..
Aku tahu ini bila mereka berjumpa di hari perkahwinanku..
Kalau aku tahu.. Mesti dah lama aku risik-risik perangai kakak tuh dari sepupu aku.. hehehe



Aku sambung kisah teringat aku ini memandangkan ramai yang frust aku tak sambung cerita dulu tuh..
Kali nie rajin sikit ye.. ;)

16 comments:

kak Erna said...

iina..alhamdulillah..dah pun besambung.
seronok bacanya..kenangan yang tak boleh dilupakan tu..cuba2 la cari..dimana abang angkat iina tu sekarang ni..

KAKTINY said...

ko doakan je utk dia.. semoga dia diberi kelapangan hidup dan dalam rahmat serta kasih sayang Allah..

.. sesekali teringat tu.. biasala kan.. hihihi.. (mungkin esok esok dpt berita pasal dia.. who knows.. kan!..)

Zaitun said...

Salam kenal

Teringat ertinya rindu,cubalah cari sumber yang boleh menemukan.

Cikgooden said...

siapa 'abg din'?..

iina said...

Kak Erna

Mmg lama sungguh saya tak jumpa dia.. cari mmg boleh kak sebab umah mak angkat saya tuh ada jek kat situ.. tapi dulu pun mmg xsempat nak kesana. Klu balik kg pun urusan family sendiri jek dah penuh.. InsyAllah.. klu ada kesempatan masa.. time raya kot saya p ke sana thn depan ;)

Tiny

Yup.. aku doakan yang baik2 utk dia.. tapi ingatan aku sejak 2 menjak nie kuat betul.. kot dia seru2 nama aku kot hehehe.. tulah who know kan.. mmg teringin gak nk tau khabart berita.. anak sulung dia aku rasa dah form 3 atau 4 skrg nie ;)

Zaitun

InsyAllah.. bila ada kelapangan masa bila saya balik nanti ;)

Cikgooden

Yang pasti.. dia bukan cikgu den hehehe ;)

aNIe said...

iina... memula baca suspen je... ingat dia nak ajak iina pi dating... rupanya teman pi dating kat rumah...hehehe

Walau apa pun harap2 iina dpt berjumpa abang angkat iina tu semula... dan semoga dia dilapangkan kehidupannya...

iina said...

Kak Anie

Hehehe.. saya pun tak penah kuwa dating ngan dia kak hehehe.. kalau lepak2 pun saya p terus umah dia sembang2 dengan family dia.. Sebenarnya selepas saya p jmpa kakak tuh.. ada beberapa kali saya p lagi.. selalu ye saya p ngan dia.. atau saya p sorang.. kakak tuh pun dah tau.. saya nie adik kesayangan dia hehehe..

InsyAllah kak.. saya harap jumpa dia balik.. sebab dulu masa saya belasan tahun.. dia banyak nasihatkan saya.. memang saya anggap mcm abg kandung saya sendiri..

faqir said...

tokonang juo..

iina said...

Faqir

Abih.. ko ado tak ingat kek akak nie??

faqir said...

aku langsung tak ingat kt ko kak ahahahahaha

iina said...

Faqir

Ko ye statement nie bercanggah ler dik. sebab ko tinggalkan komen kat sini tuh tanda ye ko ingat akak kan kan kan.. silalah mengaku ko rindu kat akak hehehe ;)

Uncle Lee said...

Hi Iina, for one moment thought tu date pergi ke Pantai chinta berahi, ha ha.
Very interesting conservation but I guess can be apprehensive when receive these calls.
Nasib baik bukan 3am! Ha ha.
You have a pleasant week, keep warm. Lee.

arapink said...

kak iina ingat ara tak?...hehehe

iina said...

Uncle Lee

Hehehe.. if I go.. to pantai morib lah uncle lee.. nearer.. 3am? better sleep ler uncle lee lagik best hehehe.. you too keep warm yeah

Ara

Sentiasa dalam ingatan.. ;)

ckLah@xiiinam said...

Salam kenal....

(sambil senyum-senyum...)


:D

iina said...

CkLah

Salam kenal.. senyum awet muda kan ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin