Thursday, 25 March 2010

Sepanjang jalan bas Klang-Banting


Selama 3 tahun zaman sekolah menengah.. Dari tingkatan 3 hingga 5 pengangkutan bas Klang-Banting adalah pengangkutan wajib yang menghubungkan aku dengan kedua-dua bandar dan pekan itu.

Banyak kenangan sepanjang menaiki bas Klang-Banting ini.. Disebabkan aku sering berulang-alik dari kampung ke sekolah di Klang.. Kadangkala waktu pulang dari sekolah aku terpaksa menaiki bas disebabkan kesibukan ayah dengan urusan sekolah. Selalunya aku akan berulang-alik ke sekolah dengan ayah.. lagipun ayah ketika itu merupakan guru besar di beberapa buah sekolah sekitar Klang. Urusan pergi dan balik sekolah selalunya bersama ayah.. Kecuali bila aku mula mengikuti kelas-kelas tusyen di Banting (selepas waktu sekolah), selalunya aku akan ambil bas dari bandar Klang selama hampir 1 jam ke pekan Banting hampir setiap hari bersekolah.

Sepanjang perjalanan 3 tahun itulah.. aku punya banyak kenangan bersama dengan bas Klang-Banting ini.. Dari episod bercinta.. berkenalan.. study dalam bas.. ada abang angkat.. adik angkat.. pelbagai manusia yang aku pernah temui dalam bas berkenaan.. Selalunya konduktor bas Klang-Banting ini kebanyakannya aku kenal rapat.. yelah dah muka aku hampir hari-hari dalam bas tuh.. Yang seronok semua abang-abang tuh amat sporting gile.. pantang ada budak-budak lelaki yang mengganggu aku.. pasti kena 'warning' dengan sekerasnya.. hehehe.. Malah banyak kali juga aku dapat tambang separuh harga.. percuma daripada beberapa abang-abang konduktor yang rapat dengan aku.. bab ini yang seronok.. Naik bas dengan tambang percuma.. Kadang aku hanya bayar dengan harga yang sedikit sahaja..

Selalunya bas Klang-Banting yang paling aku suka adalah bas ekspress dari KL-Banting.. kebiasaannya lebih laju perjalanannya kerana hanya berhenti di beberapa perhentian sahaja.. dan berhawa dingin penuh keselesaan tetapi harganya agak mahal sedikit.. Memandangkan kampung aku terletak sebelum pekan Banting, bila aku malas mahu berebut bersesak dengan penumpang lain, aku akan ambil bas ekspress ini. Tambang yang dikenakan adalah harga tetap 1 destinasi.. berbeza dengan menaiki bas Klang-Banting yang biasa.. tambang akan dikenakan mengikuti tempat yang hendak dituju.. Pada masa itu rasanya tambang ke simpang batu 16 tuh hanya RM1.30 atau 1.70.. aku pun dah lupa.. yelah sudah hampir 20 tahun aku tinggalkan memori bas ini.

Zaman itu bas masih ada tiket.. masih ada konduktor bas.. Tiket bas juga masih ditebuk.. Bila dikumpul tiket itu boleh buat koleksi warna-warni hehehe... Dalam bas itu jugalah aku study untuk peperiksaan SRP dan juga SPM.. Masa 1 jam yang aku habiskan dalam perjalanan Klang-Banting itu selalunya aku isi dengan membaca nota.. kadangkala membuat latih tubi.. kadang sekadar membaca majalah ringan.. Tabiat ini hingga kini masih menjadi ikutan aku di sini.. Setiap kali dalam bas pergi dan balik Universiti setiap hari.. Aku luangkan masa sama ada dengan membaca surat khabar metro percuma atau pun buku-buku novel pendek yang sentiasa ada dalam beg sekolah aku..

Kerana tabiat aku yang sering study dalam bas ini.. Banyak menarik perhatian orang untuk menegur aku.. Kadangkala aku diusik kerana study kuat sangat.. Pernah juga ada yang menguji aku dengan soalan-soalan berkaitan apa yang aku study.. Ini terjadi kerana yang menegur aku adalah seorang pelajar sekolah asrama penuh yang juga aliran sains seperti ku.. Subjek Biologi.. Kimia.. Fizik.. Matematik tambahan.. antara subjek yang sering aku study dalam bas.. Ada juga beberapa orang pakcik yang pernah memberikan aku pelbagai nasihat dan semangat untuk terus belajar tekun dan ke menara gading.. Ini aku hargai sangat-sangat..

Ada juga yang memerli aku kerana menganggap aku pelajar sekolah menengah vokasional.. ketika itu memang ramai pelajar-pelajar sekolah vokasional terutama daripada kampung sebelah yang bersekolah di Klang (batu dua).. Masa itu ramai anggap pelajar vokasional nie.. untuk pelajar-pelajar agak kurang cemerlang.. mereka lebih menumpu pada bidang vokasional berbanding bidang akademik.. Malah pernah beberapa orang pakcik yang pernah aku tumpang motor mereka untuk pulang ke rumah sejauh 3 batu dari jalan besar Klang-Banting itu memperlekehkan aku.. yelah ingat aku pelajar sekolah vokasional.. Manakan tidak.. anak guru besar tetapi bersekolah vokasional.. anggapan mereka.. hehehe tapi selalunya aku perbetulkan dengan mengatakan aku aliran sains pertama.. di sekolah yang berbeza. Selalunya aku tidak pernah ambil kisah.. Ketika itu rakan-rakan seusia sekampung dengan aku yang beraliran sains bersekolah menengah hanya 2 orang sahaja.. Kebanyakan rakan-rakan lain lebih cenderung di aliran perdagangan.. sains rumahtangga ataupun aliran agama..

Bila diingat-ingat semula banyak sungguh sebenarnya kenangan zaman bas Klang-Banting ini.. Selain diusik jejaka-jejaka yang menaiki bas yang sama.. Aku juga pernah diekori seorang jejaka yang pasti akan menunggu aku setiap kali aku selesai kelas tusyen. Pernah sekali dia ikut aku naik bas ke kampung.. Itu belum lagi diekori keliling pekan oleh jejaka ini.. Ingat-ingat balik ngeri jek.. Hehehe.. Tapi zaman ini kenalan lelaki zaman itu memang ramai.. hampir kebanyakan kampung di daerah kuala langat itu aku ada kenalan.. Ada yang sekadar kawan biasa.. ada yang menjadi kawan baik.. malah ada juga menjadi rakan istimewa.. Semua itu kini tinggal kenangan sahaja..

Rentetan kenangan bas Klang-Banting ini juga masih aku lalui bila aku mengikuti matrikulasi UKM tahun 1 di Sekolah Seri Puteri di KL diikuti semasa aku sambung pengajian tahun 2 di matrikulasi UKM Kuala Pilah.. hinggalah aku melanjutkan pelajaran di UKM selama 3 tahun.. Setiap kali aku pulang ke kampung semasa cuti semester bas Klang-Banting ini masih menjadi pengangkutan utama aku.. Hinggalah aku bekerja di Kajang dan Shah Alam.. Bila pulang ke kampung.. aku masih lagi menaiki bas Klang-Banting ini.. Hanya selepas memiliki kereta ketika aku mula bekerja di Shah Alam.. Aku sudah tidak pernah lagi menaiki bas berkenaan..

Ketika itu untuk pulang ke kampung.. Aku perlu menaiki 2 buah bas dari bandar Klang.. 1 bas untuk ke pekan Banting.. dan 1 lagi pula bas untuk ke kampung aku dan hanya sebuah bas sahaja untuk setiap jam.. kalau terlepas bas itu.. maknanya aku harus tunggu lagi sejam untuk perjalanan seterusnya.. Manalah aku tidak meluangkan masa dengan membaca ketika itu..

Kenangan zaman bas Klang-Banting pada aku cukup indah.. dengan bas itu jugalah aku ke sekolah mengambil keputusan SRP dan SPM.. dan dengan bas itu jugalah aku pergi ke sekolah untuk menduduki peperiksaan SPM.. Masih teringat keputusan SRP dan SPM yang aku letak dalam beg semasa menaiki bas untuk pulang ke rumah di kampung untuk ditunjukkan kepada mak.. Sebelum sempat sampai ke rumah.. entah berapa ramai rakan-rakan dan kenalan yang aku jumpa dalam bas itu terlebih dahulu melihat keputusan aku.. termasuklah abang konduktor bas pada ketika itu..

Dengan bas itu jugalah aku pulang ke rumah selepas mengajar di sekolah rendah di Pelabuhan Klang.. Guru sementara semasa bercuti menunggu panggilan masuk ke UKM. Membawa beg yang penuh dengan alatan persediaan mengajar.. buku dan kayu pembaris.. Hampir kebanyakan konduktor bas dapat mengagak aku seorang cikgu ketika itu dengan melihat beg dan buku yang aku bawa.

Malah bukan sekadar bas itu menjadi kenangan aku.. malah setiap laluan perjalanan melewati kampung demi kampung daripada Jenjarum hingga membawa ke Sijangkang hingga ke Johan Setia.. Aku punya rakan dan kenalan.. Baik sebangsa atau rakan cina atau pun india.. Malah aku masih ingat sekolah rendah jenis kebangsaan tamil di estet berhampiran kampung Johan Setia itu adalah antara sekolah yang pernah ayah mengajar dan berkhidmat sebagai guru besar.. Aku pernah beberapa kali ke sekolah itu.. kecil sahaja sekolahnya.. dengan pelajar-pelajar india dari estet berhampiran.. Kini kawasan itu sudah dibangunkan dengan projek perumahan dan pusat membeli belah Jaya Jusco Bukit Tinggi.. Zaman sekolah dulu.. kawasan itu adalah deretan estet kelapa sawit..

Jalan Klang-Banting waktu ini sudah punya 2 laluan pergi dan balik.. Tidak lagi seperti dulu yang hanya 1 laluan sahaja.. Malah kini perjalanan dari pekan Banting untuk ke bandar Klang boleh dibuat dalam 30 minit sahaja.. Boleh pecut hingga 100km/j di jalan berkenaan.. Ini kadang-kadang aku buat juga sebab dah hafal jalan mana yang boleh pecut dan jalan mana yang kena perlahan.. Malah untuk ke KL juga mudah dengan ada lebuhraya Pelabuhan Barat.. Itulah laluan yang sering aku ikuti setiap kali aku hendak pulang ke kampung dari Tg Malim..

Kini pengangkutan bas sudah berbeza dari dulu.. Tidak ada lagi abang atau kakak konduktor bas.. Tidak ada lagi jeritan mereka untuk menyuruh memenuhkan ruang belakang bas.. Tidak ada lagi bersesak-sesak bertolak berebut untuk membayar tiket.. Bas zaman ini hanya perlu sediakan siling.. atau boleh mengambil pas bulanan..

Di sesetengah tempat ada yang sudah menggunakan komuter.. lrt.. untuk ke sana sini.. Rentetan perjalanan ini juga pernah menjadi kenangan aku semasa bekerja di Kajang dan Shah Alam dulu.. Lebih selesa.. cuma agak sesak bila waktu pergi dan balik kerja..

Kini bas bernombor 44, 66 atau 12 adalah antara bas utama yang sering menjadi pengangkutan aku setiap hari.. terutama bas 2 tingkat.. Biasanya aku lebih suka duduk di tingkat atas kerana lebih privacy dan dapat melihat pemandangan sekitar laluan bas seluas mata memandang..

Kadangkala bila menaiki bas ke sana-sini hampir setiap hari.. Terasa rindu pula untuk memandu sendiri seperti dulu.. Terutama bila terasa mahu tiba cepat ke rumah.. Namun memandangkan lokasi universiti yang di tengah-tengah bandar Glasgow dengan 'parking' terhad dan agak mahal sewanya.. Lebih jimat jika mengambil pas bulanan selama 10 minggu..

Buat masa ini pakcik driver bas 44 yang aku naiki setiap hari pada pukul 6.03pagi itu cukup kami kenali.. Malah pakcik nie pun dah tahu dimana nak berhentikan kami bila tiba ke GU.. Amatlah ramah pengguna ;)

11 comments:

kakpah said...

jauh ko pegi sekolah. banting kelang jauh kan?
akak dulu merasa gak naik bas dari remove sampai tingkatan 3. Tapi tak de lah jauh sangat.
Bila masuk tingktn 4 je, hehe.. turun tangga je dah masuk sekolah.. Tak sempat nak warmup pun..

julietchun said...

aku naik bas ekpress kalo nak pegi jauh je. aku pun berkawan ngan abang2 konduktor bas mini, kekdg bila takde duit buleh dpt free atau byr esoknya. tapi skang kalo buat gitu kat rapidkl mau dihambat turun :P

Faisal said...

aku dulu mase skolah menengah nak jugak pegi skolah naik bas tapi cikgu tak bagi, sedih aku, hari2 jalan kaki jek.. naik basikal pun tak bleh, nak naik moto takde la pulak sbb pakcik belum menang motor dr powerroot.. hhmmm.. apalah salahnye bagi aku naik bas, naik coaster pun boleh tapi cikgu tak bagi jugak.. sampai skrg aku sedih.. tak patut betul.. hhmmm

iina said...

Kak Pah

Boleh tahanlah masa tuh mmg raso jauh... tp sobab poei sekolah ngan ayah.. raso dokek yo.. hehehe.. klu skrg nie banting klang pada saya dekat jek.. klu nk p kl pun anytime jek.. hiway ada.. hahaha kak.. itu lagik best.. nak balik mkn sarapan time rehat pun boleh kak.. ;)

Juliet

Yelah dulu guna konduktor bas.. ikut dialah kan nak kenakan tiket bape.. nak mintak free pun seng2 jek.. aku dulu kdg xyah minta free.. aku bg duit abg tuh yg xnak ambik.. hehehehe.. skrg boleh gak tp ko kena baik ngan driver bas pulak hehehe ;)

Faisal

Pesal lak cikgu tak bg ko naik bas??? sekolah ko dekat kot sebab tuh suh jln kaki jek hehehe.. aku skolah jauh.. bas option yg ada.. alah skrg nie.. jgnkan basikal motor.. ko bawak 7 seater lagik hehehe

Uncle Lee said...

Hi iina, Banting? Wow! My last time there late 1970s. To Morib too...those days hutan, pokok getah, lonely roads, no highway yet.
Klang to Bantang...I think with the highway should be quicker now.
You have a great week, best regards, Lee.

Ku Tak Sempurna said...

agak2 la kan... klu ko naik bas skrg ni, dpt tmbg free lagi tak??

.
.


;D

iina said...

Uncle Lee

I can imagine during those time mmg hutan.. My father live there in late 50 until now.. There are still some hutan in certain place hehehe.. but since we have the klia.. and the nilai 1 & 3.. lots of places have change.. ;)

KTS

Alah aku selalu dapat free extra week bila buat pas bas.. kdg dia bg smpi 2 mggu extra utk 10 minggu ye kad.. Jgn jeles ;)

Hazey said...

Hi Ina

Salam Kenal, bustand tu dah tak wujud lagi, banyak pembangunan di Klang sekarang.

Nadia Dizarch said...

Salam kak.
Akak ade menang award ni untuk blog akak yang comel ni...
mey lah ke blog saya untuk amik!
:D

iina said...

Hazey

Thanks sebab singgah ke sini ;) Bustand depan mydin tuh ada lagikan.. cuma tak cam dulu bawah great wall yg terbakar tuh.. rasanya bas klg-banting masih lalu kat situ walaupun bustand klg dah berpindah stesen baru.. Thanks ya ;)

Nadia

Insyallah akak singgah ambik award.. Thanks ye ;)

Muhamad Fakhrul Azim said...

salam,lau naik bus ekspress ke banting brape tambang dia?

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin