Tuesday, 26 May 2009

Sedetik ingatan


Terima kasih atas semua ucapan takziah.. Berita itu sedikit mengejutkan buat kami.. dan pemergiannya jua atas kehendak Allah s.w.t

Aku dapat berita itu ketika bangun pagi di rumah sahabat di Birmingham... cuti selama 3 hari aku berjalan menziarahi sahabat handai di merata tempat di UK..

Ketika itu juga wajah arwah tok terus terbayang di ruangan mata.. kali terakhir kami bertemu dengannya ketika aku pulang ke kampung bandar tinggi jelebu tahun lepas. Syukur kerana kami berpeluang bertemu dengannya.. Masih kuat lagi badan tok walaupun sudah agak uzur.. masih petah bercakap dan bermesra dengan anak cucu seperti biasa.

Ya.. pemergian yang telah ditentukan oleh Allah s.w.t. Setiap manusia akan kembali bertemu denganNya.. Hanya masa dan ketika sahaja kita tidak tahu..

Secara tiba-tiba juga aku teringatkan arwah tok yang pergi semasa raya haji 9 tahun yang lalu. Sebenarnya aku ada rasa terkilan dengan pemergian arwah tok.. Ada sesalan yang hingga kini masih tersisa bila dikenangkan.. Dia meninggal sehari selepas hari raya haji.. Itulah satu-satunya hari raya haji yang aku tidak jengah ke rumah arwah tok & nenek.. kebetulan petang itu aku harus bertolak pulang ke shah alam atas urusan kerja. Langsung terbit rasa terkilan yang amat sangat dan dalam perjalanan pulang ke kampung tengahari itu.. Aku menangis dalam bas.

Arwah tok pergi tanpa arwah nenek ada di sisi pagi itu. Dia meninggal dalam tidurnya pada hari jumaat. Insiden itu terjadi ketika arwah nenek mengikuti rombongan kampung ke langkawi. Arwah nenek tiba sebaik selesainya urusan pengebumian itu.

Masih aku ingat wajah arwah nenek bila sahaja sampai ke perkarangan rumah.. wajahnya sudah cemas semacam.. Mak Ngah, Mak Lang dan Mak Usu semuanya melarikan diri kerana tidak tahu menjawab pertanyaan nenek yang bertalu-talu.. Ayah dan Pak Usu pula kebetulan pula ke lapangan terbang untuk menunggu arwah nenek di sana.

Yang membuatkan aku sentiasa ingat peristiwa ini.. kerana bila sahaja masuk ke muka pintu.. akulah satu-satunya cucu dan orang pertama yang dia tanya..
"Kau beritahu nenek Na.. mana atok??"

"Nie mesti atok dah takde nie.. kau baik beritahu nenek Na.."

Aku pandang wajah nenek dengan wajah yang sedih dan mengangguk perlahan.. Airmata aku sudah tidak dapat ditahan lagi.. dan aku hanya mampu berkata perlahan
"Sabarlah nek.. Atok dah takde"

Ketika itu jugalah arwah nenek jatuh terduduk dan menangis sepenuh hati.. Aku sambut badan arwah nenek dan aku pujuk nenek dalam pangkuan aku.. Kami saling mengalirkan airmata.. Akan aku ingat peristiwa itu sampai bila-bila pun.. Puas juga kami memujuk arwah nenek untuk menerima pemergian arwah tok.. tapi kami tahu walau bagaimana pun hati dan perasaan arwah nenek hanya Allah sahaja yang tahu dan selama berbulan-bulan itu juga arwah nenek hilang selera makan .. hingga terpaksa dimasukkan ke hospital beberapa kali.. Sehinggakan ketika persandingan kami juga nenek tidak dapat hadiri kerana berada di hospital dan.. selesai sahaja majlis persandingan kami.. Kami dengan pakaian pengantin menjengah arwah nenek di sana..

Sebenarnya sejak itu aku menjadi rapat dengan arwah nenek.. Kerana aku sering menjenguknya setiap kali pulang ke kampung.. Sememangnya sejak dulu aku rapat dengan arwah nenek.. namun pemergian arwah tok menjadikan kami lebih rapat.. Apatah lagi aku cucu perempuan sulung dari anak sulungnya (Ayah)..

Sebenarnya aku dapat selami perasaan pakwe apabila berita pemergian itu diberitahu padanya.. walaupun nampak tenang... tetapi semasa dia memberitahu berita itu pada aku.. suaranya kedengaran bergetar sedih.. aku tahu dia menahan sebak..

Ya aku akui sedikit sebanyak pemergian ini terkesan padaku.. Seketika teringat pemergian arwah tok dan nenek.. Aku rasa setiap kematian pastinya memberikan kesan yang mendalam kepada mereka yang rapat dengannya.. Walaupun bertahun ia telah berlalu.. tapi ingatan pada mereka tetap kekal dalam kenangan. Kadang masih terbayang-bayang lagi detik pertemuan.. bicara.. perbualan.. tegur sapa mereka lewat masa itu.. Rasa terkilan juga kadangkala singgah pada diri..

Semoga roh arwah tok Yahaya..tok Mustamam, tok Ibot dan nenek Napsiah.. dicucuri rahmat dan di tempatkan di kalangan mereka yang beriman..

Semoga Allah menjagamu hingga akhir dunia.
Perpisahan denganku itu pasti
dan tempat tinggalku
adalah lubang yang paling sempit
Allah akan memberikan ganjaran kepadamu
sebaik yang kau inginkan
Dia telah memberikan yang terbaik untukmu
sejak kau masih kecil

Sesungguhnya ubat yang paling mujarab dari seluruh musibah dan cubaan adalah ucapan : Inna lillahi wa Innalaihi Rajiun.

Ertinya, kita semua adalah milik Allah, kita dalah makhlukNya, kita berada dalam kekuasaanNya dan kita akan kembali kepadaNya. DariNya kita hidup dan kepadaNya kita akan kembali. Semua perkara Dia yang mengaturkan dan kita tidak mampu melakukan apa pun yang menjadi urusanNya.

Jiwaku yang tadinya memiliki banyak hal
sekarang telah lenyap.
Mengapa aku harus menangisi sesuatu
yang telah pergi
(Petikan dari La-Tahzan)


... dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan 'Inna lillahi wa Innalaihi Rajiun (sungguh kami adalah milik Allah dan kepada Nya kami akan kembali)
Al-Baqarah : 155-156)



7 comments:

faqir said...

hidup ini satu perjuangan

DUN Behrang 2020 said...

yang pergi telah pun pergi...yang pasti jalan itu akan kita susuri suatu masa nanti!

julietchun said...

memang ambik masa juga utk lupakan mereka,moga doa kita akan memudahkan mereka disana.

kakpah said...

yang pergi tetap pergi. Yang tinggal teruskan perjuangan.

Doa kita untuk mereka yang telah dipanggil.

ku tak sempurna said...

sedihnya aku baca..

al fatihah buat yg telah tiada..
al fatihah juga buat yg masih ada

Mak Su said...

moga rahmat Allah bersama-sama mereka yang telah pergi, insyallah

iina said...

Faqir

ya.. hidup adalah perjuangan.. dan berjuanglah ke jalan kebaikan ;)

Dun

ya.. setiap kematian menginsafkan kita.. kerana masa kita juga mungkin tak lama

Juliet

Kehilangan orang yang rapat dan tersayang pada aku takkan aku lupa sampai bila-bila.. selagi aku masih punya rasa dan fikiran itu akan sentiasa ada dalam kenangan ;)

Kak Pah

betul kak.. kita yang tinggal kena teruskan hidup.. doa sentiasa ada buat mereka dan buat kita yang masih hidup ini

KTS

al-fatihah

Mak Su

Insyallah.. amin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin