Tuesday, 19 May 2009

Memilih cinta?


Sebuah kisah cinta yang aku temui dalam email-email yang aku terima..

Toshinobu Kubota, yang biasa dipanggil Shinji mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya untuk mencari hidup yang lebih baik di Amerika. Ayahnya memberinya wang simpanan keluarga yang disembunyikan di dalam kantong kulit.

"Di sini keadaannya susah," katanya sambil memeluk putranya dan mengucapkan selamat tinggal. "Kaulah harapan kami."

Shinji menaiki kapal Atlantik yang menawarkan perjalanan percuma bagi pemuda-pemuda yang mahu bekerja sebagai pengangkat batu-bata sebagai bayaran kos pelayaran selama sebulan. Jika Shinji dapat menemui emas di Pergunungan Colorado, dia merancang untuk membawa keluarganya.

Berbulan-bulan Shinji mendulang emas tanpa kenal penat lelah. Setiap ketulan emas yang ditemui memberikannya hasil yang cukup-cukup buat kehidupannya. Setiap hari ketika pulang ke pondok dua bilik itu, Shinji amat merindui dan ingin disambut oleh wanita yang dicintainya. Yang amat dikesalinya ketika menerima tawaran untuk mengadu nasib ke Amerika dia terpaksa meninggalkan Asaka. Dia belum punya kesempatan mendekati gadis itu. Keluarga mereka sudah lama bersahabat dan selama itu juga dalam diam-diam dia menginginkan Asaka sebagai isterinya.

Rambut Asaka yang ikal panjang dan senyumnya yang menawan membuatkannya menjadi puteri keluarga Yoshinori Matsutoya yang paling cantik. Shinji hanya sempat duduk di sampingnya dalam acara perayaan pesta bunga. Dia sering menciptakan pelbagai alasan remeh untuk singgah ke rumah gadis itu semata-mata untuk bertemu dengannya. Setiap malam sebelum tidur, Shinji sering membayangkan untuk membelai rambut Asaka yang perang kemerahan dan memeluk gadis itu. Akhirnya, dia menghantar surat kepada ayahnya untuk memintanya meminang Asaka sebagai isterinya.

Kira-kira setahun kemudian, sebuah telegram datang menyampaikan perkhabaran yang mampu membuatkan hidup Shinji menjadi lengkap. Yoshinori Matsutoya akan mengirimkan puterinya kepada Shinji di Amerika. Puterinya itu seorang yang bekerja keras dan mempunyai kemahiran perniagaan. Dia akan bekerja bersama Shinji selama setahun dan membantunya mengembangkan perniagaannya dalam tukar-beli emas. Diharapkan, setelah setahun itu keluarganya akan mampu datang ke Amerika untuk menghadiri pernikahan mereka.

Hati Shinji sangat bahagia. Dia menghabiskan satu bulan untuk mengubah pondoknya menjadi tempat tinggal yang selesa. Dia membeli sebuah katil sederhana untuk tempat tidurnya di ruang tamu dan menghias salah sebuah bilik tidurnya untuk seorang wanita. Sarung guni yang digunakan untuk menutup tingkap pondoknya diganti dengan
kain bermotif bunga. Di atas meja berhampiran tempat tidur, dia meletakkan sebuah pasu yang berisi bunga-bunga kering yang dipetiknya di padang rumput.

Akhirnya, tibalah hari yang dinantikannya. Dia membawa seikat bunga daisy segar yang baru dipetik ke stesyen kereta api. Kelihatan asap berkepul-kepul dan kedengaran jeritan roda besi yang kuat ketika kereta api itu berhenti di platform. Shinji melihat ke setiap jendela sambil mencari senyuman dan rambut ikal Asaka. Jantungnya berdebar kencang penuh pengharapan, kemudian secara tiba-tiba dia tersentak kecewa.

Gadis yang turun dari keretapi itu bukan Asaka, tetapi Yumi Matsutoya kakaknya. Gadis itu berdiri malu di hadapannya, dia menunduk. Shinji hanya mampu memandang dengan rasa sungguh terkejut. Kemudian, dengan tangan gementar dia menghulurkan bunga itu kepada Yumi. "Selamat datang," katanya perlahan sambil menahan rasa kecewanya. Sebuah senyuman kecil menghiasi wajah Yumi yang tidak cantik itu.

"Aku gembira bila Ayah mengatakan kau ingin aku datang ke sini," kata Yumi, sambil melirik memandang mata Shinji sebelum cepat-cepat menunduk lagi.

"Aku akan membawa barang-barangmu," kata Shinji dengan senyum terpaksa.

Bersama-sama mereka berjalan menuju ke kereta kuda. Sememangnya apa yang dikatakan oleh Matsutoya dan ayahnya adalah benar. Yumi mempunyai kemahiran perniagaan yang hebat. ketika Shinji bekerja di kawasan, dia bekerja di pejabat. Di meja sederhana di sudut ruang duduk, Yumi mencatat semua kegiatan dengan cermat. Dalam waktu 6 bulan sahaja, harta mereka telah berlipat ganda. Masakannya sedap lazat dan senyumannya yang tenang menghiasi pondok itu dengan sentuhan ajaib seorang wanita.

Tetapi bukan wanita ini yang kuinginkan, keluh Shinji dalam hati hampir setiap malam sebelum tidur kepenatan di ruang tamu. Mengapa mereka menghantar Yumi? Adakah dia akan bertemu dengan Asaka lagi? Apakah impian lamanya untuk memperisterikan Asaka harus dilupakannya?

Setahun lamanya Yumi dan Shinji bekerja, bermain, dan tertawa bersama, tetapi tak pernah ada ungkapan cinta. Pernah sekali, Yumi mencium pipi Shinji sebelum masuk tidur. Dia hanya tersenyum canggung. Sejak itu, Yumi kelihatannya sungguh gembira apabila mereka berjalan berdua-duaan ke kawasan pergunungan atau duduk di beranda selesai makan malam.

Pada suatu petang di musim panas, hujan turun dengan deras dari sebuah bukit menyebabkan jalan masuk ke kedai mereka dipenuhi air. Shinji mengisi karung-karung pasir untuk menghalang air bukit itu. Badannya letih dan basah kuyup, tetapi usahanya sia-sia sahaja.

Tiba-tiba Yumi muncul di sisinya, dia membantu memegang karung guni yang terbuka. Shinji memasukkan pasir kedalamnya, kemudian dengan tenaga sekuat lelaki, Yumi melemparkan karung itu ke tebing, lalu dia membuka karung yang lainnya. Berjam-jam mereka bekerja dengan kaki terbenam lumpur setinggi lutut, sehinggalah hujan reda. Dengan berpegangan tangan mereka akhirnya berjalan pulang ke rumah.

Sambil menikmati sup panas, Shinji berkata, "Aku takkan dapat menyelamatkan kedai itu tanpa dirimu. Terima kasih, Yumi."

"Sama-sama," gadis itu menjawab sambil tersenyum tenang seperti biasa, lalu tanpa berkata-kata dia masuk ke biliknya.

Beberapa hari kemudian, sebuah telegram datang menyampaikan berita Keluarga Matsutoya dan Keluarga Kubota akan tiba pada minggu berikutnya. Walaupun dia berusaha untuk menyembunyikan perasaannya namun jantung Shinji kembali berdebar-debar kencang kerana dia menaruh harapan untuk bertemu dengan Asaka buat sekian lamanya.

Tibalah minggu tersebut, dia dan Yumi bergegas ke stesyen kereta api. Di hujung terminal, kelihatan keluarga mereka sedang turun dari keretapi.

Ketika Asaka muncul, Yumi menoleh kepada Shinji. "Sambutlah dia," katanya.

Dengan terkejut, Shinji berkata sambil tergagap, "Apa maksudmu?"

"Shinji, sudah lama aku tahu bahwa aku bukan puteri Matsutoya yang kau inginkan. Aku pernah memperhatikan bagaimana kau bermesra dengan Asaka dalam perayaan pesta bunga yang lalu."

Dia mengangguk ke arah adiknya yang sedang menuruni tangga kereta api. "Aku tahu bahawa dia, bukan aku, yang kau inginkan menjadi isterimu."

"Tapi..."

Yumi meletakkan jarinya ke bibir Shinji. "Ssstt," bisiknya. "Aku mencintaimu, Shinji. Aku sentiasa mencintaimu. Karena itu, yang aku inginkan hanya melihatmu bahagia. Sambutlah adikku."

Shinji menyentuh jari yumi di bibirnya lalu menggenggam tangannya. Seketika itu, Yumi memandangnya dengan sayu. Untuk pertama kalinya Shinji melihat betapa cantiknya gadis itu. Dia teringat detik ketika mereka berjalan-jalan di padang rumput, di malam-malam tenang yang mereka nikmati di depan perapian dan ketika Yumi membantunya mengisi karung-karung pasir.

Ketika itulah dia menyedari sesuatu yang selama berbulan-bulan dia tidak menyedari kebenarannya.

"Tidak, Yumi. Engkaulah yang kuinginkan." Shinji menarik gadis itu ke dalam pelukannya dan menciumnya dengan rasa cinta yang tiba-tiba membara di dalam dadanya.

Keluarga mereka berkerumun mengelilingi mereka sambil mengucapkan, "Kami datang untuk menghadiri pernikahan kamu berdua!"


Ada makna di sebalik kisah cinta ini..

Teringat kata-kata seorang rakan

'Love is blind'

'Love takes time'

Adakalanya cinta itu tidak hanya kerna terlihat indah di mata.. wajah yang cantik.. rupa yang menawan.. bentuk badan yang menggiurkan.. rupa yang kacak.. badan yang perkasa.. kulit yang cerah mulus.. itu semua hanya terlihat secara fizikal..

Malah ada juga yang memilih atas dasar material yang ada.. kehidupan dan masa depan yang dimilikinya.. yelah.. seorang yang punya masa depan yang cerah.. keluarga yang hebat.. pekerjaan yang tetap.. dan banyak lagi senarainya..

Namun yang penting.. adalah bagaimana kita melihat seseorang itu dan melihat bagaimana kita dapat menghabiskan masa depan dan tua kita bersama mereka..

Adakala rupa tidak menjanjikan kebahagiaan selama-lamanya.. tapi nilai diri.. peribadi.. itu yang pastinya akan kekal hingga bila-bila.. malah nilai agama juga antara yang utama.. Insyallah..

Nilai moralnya?? korang fikir sendiri ahh.. hehehehe

13 comments:

kakpah said...

hehe.. terpesona akak jap baco cerito cinto kau ni.
Sobona e lah kan? Kito memang goma nengok muko cun atau hensem. Maso romajo marin sampaikan tomompi-mimpi sobab tolalu toringatkan muko hensem. Tapi kalau nak buek laki atau bini ni tak payahlah yang lawa-lawa. Payah dibuek e. Asal longkap hidung mato mulut tolingo dah lah.

Maso sokolah dulu akak cukup gilo mo david cassidy. Habih loker, buku skolah akak tampal mo gamba e.

kakpiah said...

cinta itu mistewri...

wahh..
gituu...

Cikgooden (Selumbar Emas). said...

wah wah....

suci mulus cinta yumi...sanggup buat apa saja asalkan org yang dicintai itu bahagia...walaupun mengorbankan cinta sendiri...

moral: yang dapat aku tangkap,,,cinta lah orang yang betul2 mencintai kita, walaupun kita juga ada keinginnan untuk mencintai org lain...

kesah ini.......terkesan pada diri aku, ha ha ha haih.

julietchun said...

sungguh sakit mencintai org yg tidak mencintai kita.

faqir said...

cinta juga adalah sebuah pengorbanan kan

zany said...

perghhhhhh,,,mendalam tu pelajaran hari ni. cintailah orang yang mencintai kita dan hargailah orang yang pernah berbakti kepada kita. ekekeke.

lupekanje said...

acik tk memilih sapo..
janji dia tk melihat reter dan ruper...sbb smua tu tk ado pada acik...

eewahh...cam acik lak nak mencari cinta itu...kehkehkeh..
kes ku telah di tutup..
skrg taim anak pulak..nk tgk cinta gimana yg mereka akan dapat...? yg tgk reter? yg nengok ruper? yg nengok budi bahasa? yg nengok iman di dada...ato aper?

admin said...

leh wat skrip drama nih...meleleh!

ku tak sempurna said...

sedihnya....

sob sob sob...

nasib happy ending :)

Ungku Nor said...

bukan senang nak jumpa..;D

iina said...

Kak Pah

wah kak.. david cassidy? pesal den cam tak konal yo.. musti maso tuh kan kak.. gila bayang hehehehe.. yo kak pilih mano yang sedap mato memandang n paling utama.. omak n abah ee suko n berkonan ;)

Piah

yolah.. jgn biarkan hidup diselubungi misteri ;)

Cikgooden

ada kisah kena ngena ke?? hehehe.. terkesan takpe.. jgn rasa lain udah

Juliet

emmm itu cinta tepuk sebelah tgn.. tapi cinta takleh dipaksa kan ;)

faqir

ya cinta perlukan pengorbanan.. tapi bukan hanya cinta sahaja yang memerlukan pengorbanan.. hampir semua perkara di dunia ini perlukan pengorbanan juga ;)

Zany

betul tuh.. hargai mereka yang pernah berbakti dan menyayangi kita.. yang benci kita?? wat tak tahu jelah ;)

Acik

Zaman nieh ahhh dah tak samo kot ngan zaman dedulu cik.. cinta maso tuh lain raso ee.. lain citaraso ee.. zaman nie aihhh byk bonar bondo yang nak kono fikir.. nak kono tgk.. bukan leh main ambik.. suko kwin yo kan cik.. yg utama.. kita doakan pilihan itu yang terbaik ;)

admin

skrip drama?? hahahaha.. yang nyata aku bukan pelakonnya ;)

KTS

aikk ko jiwang ke?? hehehe.. cam ada makna jek

Kak Ungku

memang xsenang.. tapi tak susah gak nak jumpa ;)

aNIe said...

Kecantikan dan kehenseman seseorang tu bergantung pada mereka yang melihatnya..kalau kita melihat kecantikan itu pada sikap dan hatibudinya...pasti cinta itu akan berkekalan

iina said...

Kak Anie

betul tuh kak ;) rupa harta bukan penjamin semata.. tapi sikap nilai yg pling utama

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin