Tuesday, 19 January 2010

Suatu ketika dulu yang diingati


Semalam..

Dia memandang ke langit yang biru.. Mengintai melihat pada cerahnya langit.. Kepulan awan putih kelihatan bergerak perlahan amat perlahan.. Dia memandang jemari tangan yang kaku dan beku.. Digerakkan perlahan-lahan.. diurut dengan selembutnya.. Masih terasa sejuk dingin jemari-jemari itu..

Kedinginan ini membuatkan dia teringatkan suatu kisah kenangan masa lalu.. Jauh di puncak gunung itu.. perjalanan yang berselang seli.. berliku-liku.. berpusing-pusingan.. Semua itu minta diingati.. Sejuk.. ada di mana-mana.. Tapi kenapa kesejukan ini mengundang satu kenangan lama.. Bukan satu.. bukan juga dua.. tetapi beberapa ingatan dan kejadian yang pernah dilalui.. Teringat semangat yang dulu pernah diberikan.. Teringat kata-kata azimat yang pernah dituturkan.. Teringat bicara ikhlas jujur yang pernah diperdengarkan.. Teringat janji setia yang pernah diungkapkan..

Semua itu hanya kenangan.. sekadar kenangan.. Hati bertanya kembali untuk apa diingati?? Untuk apa dikenang lagi?? Kepala berkata perlahan.. Sahaja untuk diingati kala hati begitu berkecamuk dengan emosi.. Sahaja untuk hati menilai kembali pendirian diri.. Sahaja untuk hati mengingati yang mana benar dan mana salah letak situasi.. Sahaja atau sengaja tanya semula hati.. Kepala hanya senyum sinis tanpa sepatah bicara lagi..

Hari ini..

Ada yang mengatakan sudah ada beza gaya.. Ada yang mengatakan sudah agak ketara perubahan riaksi muka dan kata.. Ada juga yang mengatakan mungkin kerana kesuntukan masa.. Kesibukan yang begitu ketara.. Masa yang serasa tidak cukup saat.. minit dan waktunya.. Biarlah apa jua..

Setiap kita kadangkala perlukan masa dan ketika.. Setiap kita juga kadangkala perlu mencipta perubahan untuk kebaikan bersama.. Setiap kita juga kadangkala perlu mengasingkan diri untuk kepentingan utama.. Cukuplah rasanya masa-masa lalu yang telah banyak dihabiskan dengan percuma.. Masa berlalu dengan pantas kini serasa tidak cukup jarum berdetik saatnya.. Tuntutan kini sudah semakin ketara.. Persoalan.. Jawapan hampir saban hari ditanya dan diminta.. Kadang tidak tahu bagaimana mahu memberikan satu kepastian yang jelas untuk menjawab semua persoalan yang ada..

Esok

Aku percaya nanti suatu hari.. mereka itu semua akan mengerti sendiri.. Bila tiba masa dan situasi yang sama buat mereka pula.. Nanti juga aku pasti hati mereka akan berkata dan merasa apa yang pernah dilalui.. Ketika itu pasti semua yang diperlekehkan.. yang dikata.. yang dibual-bicara.. akan terjawab persoalannya.. Kadang apa yang terjadi tidak perlu dijelaskan dengan kata-kata.. malah juga tidak perlu dijelas dengan perbuatan kerana fitrah manusia memang begitu.. Bertindak balas atau berdiam diri.. keduanya mengundang pelbagai spekulasi.. Pelbagai riaksi.. Pelbagai ramalan diri.. Perlukah untuk diberi erti akan semua itu?? Biar situasi dan pengalaman yang menjawab satu persatu..

Kehidupan mesti diteruskan.. Sebab kelak yang mengalami dan melalui.. Sebab akibat.. Tanggungan dan keperluan.. terletak di bahu sendiri.. Bukan di bahu mereka.. Melihat takkan sama dengan memikul bebanan.. Berat di bahu sendiri takkan sama dengan berat mata mereka yang memandang.. Senyuman juga masih diteruskan.. cuma riak muka kini sudah tidak mampu untuk terus ceria dan ketawa.. Ada perkara utama yang perlu dipikul dan dilaksanakan.. Semua itu terletak di bahu yang memegang bebanan tanggungan.. Ini kata aku.. untuk diri aku.. dan mungkin juga untuk diri mereka jika dirasakan perlu..


"
Mereka yang telah menjiwai maksud kebenaran akan sentiasa menambah pelajaran hidup dan nasihat bagi hati untuk memperkuatkan keimanan. Sebaliknya orang yang tidak menjiwai maksud kebenaran, hanya akan menambah goncangan ketakutan bagi diri mereka sendiri. Sebesar mana pun keberanian seseorang dalam menghadapi dugaan, semua itu tidak akan bermanafaat tanpa diiringi dengan keimanan yang kukuh. Seorang pemberani yang sejati adalah orang yang memiliki daya tahan yang tinggi, tabah, mempunyai keyakinan yang kuat, tenang, dan berlapang dada dalam menghadapi dugaan. Sedangkan seorang yang pengecut justeru akan menyembelih dirinya sendiri berulang kali, setiap hari dengan pedang ketidakpastian, kebohongan, khayalan dan mimpi.

Jika kita mahukan sebuah kehidupan yang tenang dan tidak bergoncang oleh badai kehidupan, maka hadapilah semua permasalahan dengan keberanian dan ketabahan. Dengan keberanian dan ketabahan, tidak akan ada sesuatu yang membuat diri anda gentar meghadapi orang yang tidak mempunyai keyakinan sama sekali, jangan terpancing dengan tipu daya yang mereka perbuat. Jadilah seperti besi yang kukuh menghadapi berbagai peristiwa, kuat menghadapi angin krisis dan tegar melawan badai. Sungguh kasihan mereka yang memiliki hati yang lemah, betapa berat goncangan hidup yang menimpa mereka berkali-kali dalam setiap harinya."

Ibnul Qayyim menyebutkan bahawa nilai manusia itu boleh diukur dengan cita-cita yang ia miliki, lalu apa lagi yang ia kehendaki selain bercita-cita setinggi mungkin? Salah seorang bijak bestari mengatakan "Beritahukan kepadaku tentang apa yang difikirkan seseorang, maka akan aku beritahukan kepadamu siapa sebenarnya orang itu!"

Sungguh Allah akan memberikan perlindungan
kepada orang yang menginginkannya
Allah juga akan memberikan perlindungan terbaik
bagi orang yang menginginkannya


Penyair lain mengatakan:

Banyak manusia yang tidak berhasrat memiliki
pakaian atau hadiah yang baik.
Mereka juga tidak berkeinginan
memiliki kerajaan yang megah.


Di tengah laut, sebuah perahu terbalik dan seorang ahli ibadah terlempar ke laut. Maka dia pula mula berwudhu' dan mencuci anggota tubuhnya satu persatu. Dia berkumur-kumur dan menghirup air ke dalam hidungnya, lalu menyemburkannya. Ia berusaha untuk mencapai daratan dan ternyata ia selamat. Kemudian ditanyakan hal itu kepadanya. Katanya "Aku ingin berwudhu' sebelum meninggal agar mati dalam keadaan suci"

Sungguh mengagumkan
kau tidak melupakan risalah suci
walau tanganmu sudah berada dalam bara api.
Kau abaikan kepedihan matamu saat itu
padahal kematian sudah berada di pelupuk matamu.


Petikan dari La-Tahzan : Jangan bersedih (Dr. 'Aidh bin Abdullah Al-Qarni)

8 comments:

kakpah said...

ina, ekau sibuk skarang ni yo na. Yolah.. siapkanlah kojo kau tu. Kok ado orang nak cakap apo2 pedulikan yo la..
all the best to you...cewahh!!

Lady of Leisure said...

kadang2 kita kene amik peduli apa org kata tapi kadang2 kita kene pedulikan saja apa mereka kata.. kita juga ada hati sendiri yg harus dijaga kan.. kalau bukan kita yg menjaga hati kita sdiri siapa lagi..
:)

julietchun said...

kalo rasa penat pikul beban tu letaklah kat bahu aku kejap, kejap je tauuuu,jangan lama,eheheheeh.

KAKTINY said...

aku doakan ko cepat settle, cepat grad, cepat balik dan cepat dapat lepak ngan aku.. tu jer..
hihihi...

iina said...

Kak Pah

Toce22.. Thanks kak.. memang bz sikit skrg nie

lady

Thanks ya ;)

Juliet

Kalau aku letak kejap aku takut ko pengsan jek hehehe ;)

Tiny

Insyallah.. Amin.. selalu doakan aku ya ;)

aNIe said...

Iina...akak doakan segalanya dipermudahkan buat iina...biarkan aper orang nak cakap kalau cakap2nya itu berunsur negative...

Uncle Lee said...

Hi Iina, the World is waiting for your footprints.
life is not easy. It is going to get tougher before it gets easier....but you can make it, and I know you will.
Just live your life as you want to....
Have a nice day, Lee.

iina said...

Kak Anie

Thanks ya kak.. InsyAllah.. Amin.. Semoga dipermudahkan kehidupan kita bersama

Uncle Lee

Thanks uncle Lee.. Really appreciate it.. Yeah life must goes on.. coz in the end.. I know there will be something worth waiting ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin