Thursday, 28 January 2010

Cintakah itu?


Benarkan aku untuk bermadah seketika..
Benarkan aku untuk mencipta cerita..
Benarkan aku berkhayal sambil bercinta..
Dusta atau cereka..
Aku hanya sekadar bercerita..


Cinta..

Sesiapa pernah jatuh cinta..
Atau sedang bercinta..
Atau masih ada cinta
Atau putus cinta..
Kehilangan cinta..
Tapi kecintaan pada tuhan Allah s.w.t. tetap kekal hingga bila-bila..

I love You

Aku cinta padamu..
Aku ulang-ulang bait kata-kata ini berulang kali dalam otak kepala..
Seolah ungkapan itu masih terngiang-ngiang bergema tanpa henti..
Bukan tak pernah didengari ungkapan itu.. Dulu.. pernah aku dengari.. Kini masih ada.. cuma agak jarang sekali..

"Tak boleh cakap selalu perkataan itu" kata dia

"Kenapa pulak?" tanya aku

"Nanti boring.. sekali sekala cakap baru best" kata dia lagi

"Yeke.. alasan!! Hari-hari cakap pun takpe.. itu yang best apa" kata aku lagi sambil menarik muka

"Alah takkan nak cakap hari-hari.. Bukan tak tahu apa dalam hati kan" Dia berkata lagi endah tak endah

"Emm.. ikut sukalah" kata aku dengan nada selamba.. dengan hati tidak kisah.. dengan kepala berhenti berfikir.. dengan mata yang tidak berkaca..

Aku tidak ambil hati langsung.. Aku tidak mahu terlalu mengambil kisah.. Aku juga tidak mahu terlalu mengharap.. Kecintaan itu bukan untuk diungkapkan jika tidak memberi apa-apa makna.. Kecintaan itu kadangkala tidak perlu untuk dinyata dengan bait-bait kata.. Kecintaan kadang hadir dari perbuatan dan lirikan mata.. Kecintaan juga datang dalam pelukan erat.. tanpa sepatah bicara..

Itu definisi cinta pada aku.. Bercinta indah.. Berkata cinta payah.. Mengapai cinta tidak mudah.. Memegang cinta bergelora.. Berpisah dari cinta airmata.. Kehilangan cinta tidak terdetik dek jiwa lara.. Kematian bukan pemisah utama.. Rasa cinta sentiasa ada buat selamanya..

Port Dickson Tahun 2002

Kami berpisah selama 2 minggu.. Atas desakan urusan kerja dan syarat utama untuk terus bekerja.. Tuntutan latihan memaksa kami berpisah.. Tak lama hanya 2 minggu sahaja.. Berkursus dan berceramah.. Latihan dan berkumpul membina idea..

Seperti hari-hari biasa di pejabat.. latihan dan kursus yang diikuti memenuhi jadual harian kami.. Setiap hari ada ceramah yang perlu kami hadiri.. Makan minum berjadual 6 kali sehari.. Petang beriadah dan bertanding bersama.. Kadang menang.. kadang kalah.. tapi sokongan tetap diberikan tanpa putus asa.. berjaya atau tidak kami tetap bersalaman di akhir pertandingan.. ucapan tahniah.. syabas.. bagus tidak pernah lekang di bibir kami.. Kumpulan 7 itu angka kumpulan kami.. Glemer seketika kerana diangkat sebagai kumpulan kerja yang paling bekerjasama di akhir tempoh 2 minggu itu..

Dimana agaknya cinta berkisah dalam cerita ini?? Takkan cerita berkursus dan berlatihan menghadirkan cinta.. Ada kisah cintanya.. tapi bukan di antara mereka yang sedang berlatihan.. tidak.. kisah cinta ini hadir antara aku dan dia..

Tit.. Tit.. Tit.. bunyi sms yang masuk ke handphone aku (Harap maklum bukan bunyi sebenar ya)

Tengah buat apa tuh.. Tak rindu ke??

Aku baca sms yang tertera di skrin kelabu berulang kali.. Nak senyum pun tak tahu patut atau tidak.. Nak ketawa pun tak tahu apa yang mengelikan hati.. Nak sengih pun tak tahu untuk apa disengihkan.. Akhirnya aku tergelak kecil.. Menahan rasa geli hati yang aku sendiri tidak pasti sebab apa.. sebab pertama kali dapat sms berbau romantik dari dia..

Dulu berulangkali aku minta dia menghantar sms.. malah pernah juga berkali-kali aku offer diri untuk mengajarnya cara-cara menghantar sms.. Tak pernah dia endahkan.. "Tak penting" katanya.. Kali ini kerana perpisahan yang agak lama.. 2 minggu menyebabkan dia ada rasa rindu.. Dalam terpaksa dia belajar cara menghantar sms itu..

Cintakah itu?? Ya.. antara tanda-tanda yang jelas dan ada bukti..

Beberapa malam selepas hari pertama berkursus.. Masih di PD.

Jam menghampiri waktu tengah malam.. Seperti hari-hari yang lalu setiap malam.. Panggilan telefon dibuat untuk bertanya khabar dan hal ehwal kehidupan setiap hari. Dia sedang memandu untuk pulang ke rumah.. Melalui lebuhraya utara selatan dari KL menuju ke sempadan negeri Perak. Kerana menerima panggilan daripada aku.. Dia berhenti seketika di tepi jalan.. Lampu kecemasan dihidupkan.. Sedang enak berbual.. Aku terdengar bunyi dentuman kuat datang dari arah belakang..

Perbualan kami terhenti seketika.. Tiada suara yang berkata-kata.. Aku panggil namanya berkali-kali.. Masih tidak ada jawapan.. Aku sudah serba salah.. Tidak tahu apa yang terjadi.. Bunyi apakah tadi itu tadi.. Talian tiba-tiba hilang.. Putus tanpa sempat berkata apa-apa.. Aku cuba hubungi dia.. Percubaan pertama.. Tiada jawapan.. Ok cuba lagi.. Masih tiada jawapan.. Cubaan ketiga.. Sama tiada jawapan..

Aku pandang telefon di tangan.. kepala mula berfikir pantas untuk menganalisa apa yang terjadi tadi.. Sesuatu terjadi itu pasti.. Tapi apa?? mengapa? Aku buntu dalam mencari jawapan.. Yang aku tahu aku perlu sabar menunggu panggilan..

Tidak lama aku terima panggilan telefon dari dia.. Aku jawab saat deringan pertama..

"Hello" kataku dengan nada sedikit cemas

"Tadi dengar tak bunyi kuat" terdengar suara dia berkata perlahan-lahan..

"Dengar bunyi cam kaca berderai.. Nape tadi?" tanyaku dengan lebih cemas..

"Kereta kena langgar dari belakang.. separuh kereta nie remuk" katanya dengan berhati-hati

"Ya Allah.. tak apa-apa ke??" tanyaku dengan lebih cemas.. Nak menangis pun ada masa nie..

"Abang ok.. cuba rasa pening-pening.. badan cam terhuyung hayang jek" katanya lagi..

"Kena langgar dengan apa?" tanyaku lagi

"Lori minyak BP.. rasanya pemandu dia mengantuk.. dia tak perasan kereta parking tepi hiway nie. Nasib dia sempat elak" katanya perlahan..

Perbualan kami diteruskan dengan beberapa butiran perkara-perkara yang lain.. Syukur Alhamdullilah ada adik beradik yang tinggal berhampiran.. Aku pula jauh di tempat lain.. Kalau aku di rumah masa tuh.. rasanya waktu itu juga aku pecut menaiki lebuhraya utara selatan itu.. Malam itu aku tidur dengan seribu satu rasa kerisauan.. Dalam keadaan terlalu risau aku berjaya tidur dengan tidak lena..

Bila insan tersayang hampir diragut jiwanya di sebelah telinga.. Pastinya kita akan tahu erti kehilangan dan kerinduan.. Syukur Alhamdullilah.. hayatnya masih ada.. Jika tidak malam itu.. Aku pun tidak tahu bagaimana dapat ku hadapi hari demi hari..

Cintakah itu?? Aku lebih menghargai cinta sejak malam itu.. Cinta bertambah kerana tahu kehilangan itu terlalu hampir.. Cinta dihargai kerana hampir terlepas pergi..

Ini antara puluhan ratusan ribuan jutaan kisah-kisah yang mampu membuatkan kita menghargai cinta yang ada.. Mungkin tidak seindah kisah-kisah cinta agung dunia.. tapi cukuplah keagungannya di memori sendiri. Masih ada kisah-kisah lain yang juga mencetuskan cinta.. tapi tiba-tiba jemariku jadi kaku untuk terus menekan kekunci hitam putih ini..

The End.. (buat masa ini ye..)

Inspire by Uncle Lee love story memories..
Reading your writing always make me smiling non-stop..
Keep on writing yeah..


10 comments:

Uncle Lee said...

Hello Iina, ha ha, terima kaseh for the mention.
Interesting posting you did too.

Dari mana punai melayang?
Dari paya turun ke padi.
Dari mana datang sayang?
Dari mata turun ke hati.

Bagaimana menangkap landak?
Diasap pintunya dengan api.
Bagaimana mula berkehendak?
Dari mata turun ke hati.

You have a nice day, and keep a song in your heart. Lee.

iina said...

Uncle Lee

Wah.. berpantun nie.. I kena balas balik ke??? hehehe.. been a while that I have not been berpantun..

Dari masa datang sayang?
Dari mata turun ke hati
Dari hati cinta mengundang
Dari jiwa yang tulus suci

Bagaimana mula berkehendak?
Dari mata turun ke hati
Bagaimana cinta kekal terletak
Dari rasa bahgia sentiasa bersemi

Thanks.. Hope u have a nice weekend

faqir said...

bahagia...

iina said...

Faqir

Akak tau ler ko tengah berbahgia skrg nie.. ahaks.. bila akak nak dapat kad jemputan kawin nie??

aNIe said...

iina..sweetnya cerita ini...

Betul tu...kita mula menghargai erti cinta bila kita hampir2 kehilangannya...

Semoga iina akan sentiasa bahagia...biarpun cinta itu jarang dilafazkan...tapi ianya tetap mekar dihati...itu yang penting

iina said...

Kak Anie

Betul tuh kak.. kdg2 bila sudah terbiasa dengan keadaan kita jadi alpa dan ambil sambil lewa je.. tapi bila hmpir hilang baru kita rasa sayang dan mula hargainya.. Insyallah kak.. Thanks ya

Uncle Lee said...

Hello Iina, love your pantun....all it needs is a bulan terang at Telok Bahang, or Pantai Cinta Berahi, ha ha.
Have a nice day, Lee.

..:: k i n a k O y u @ m a m a ' a D a m ' ::.. said...

wahhhhhh.....


bgs..bgs...

jom tukar link!

Mak Su said...

kisah ini menginspire maksu untuk menghayati hidup ini

iina said...

Uncle Lee

I think pantai PD pun boleh apa.. paling tidak pantai morib kat kg saya.. hehehe.. have a nice day too

Mama Adam

Thanks singgah ya.. I add kat I ye blog list ok ;)

Mak Su

Thanks utk aspirasi.. ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin