Friday, 25 June 2010

Senarai kebaikan


Diterima daripada email seorang sahabat

Suatu hari seorang guru meminta kepada para muridnya untuk menulis senarai nama murid di kelas itu di atas dua helai kertas, dan menyediakan tempat kosong di setiap nama. Kemudian dia meminta mereka untuk memikirkan perkara yang terbaik mengenai sahabat mereka dan menuliskannya di atas kertas itu.

Tugasan itu mengambil sepenuhnya waktu pembelajaran untuk diselesaikan, dan ketika para murid meninggalkan kelas, setiap orang menyerahkan senarai masing-masing kepada guru itu.

Pada hari sabtunya, guru itu menuliskan nama setiap murid di kertas yang terpisah, lalu menulis senarai apa yang telah dikatakan oleh murid yang lain mengenai murid itu.

Ketika waktu kelas pada hari Isnin, dia memberikan senarai kepada setiap muridnya. Tidak lama kemudian, seluruh kelas mulai tersenyum.

"Sungguh?" dia mendengar suara bisik-bisik.

"Aku tidak tahu yang aku dihargai oleh orang lain!" dan,
"Aku tidak tahu ada yang sangat menyukaiku."
Begitulah komentar yang didengar oleh guru itu.

Selepas itu tidak kedengaran lagi sebarang komen-komen tentang senarai yang disediakan oleh guru itu. Dia tidak tahu apakah murid-muridnya masih membincangkannya di luar kelas atau kepada para orang tua mereka. Perkara itu tidak menjadi persoalan padanya lagi kerana latihan itu telah tercapai tujuannya.

Dia tahu ramai murid-muridnya berasa gembira dan sangat bahagia dengan komen-komen yang diberikan dan mereka juga saling menyukai satu sama lain.

Beberapa tahun kemudian, salah seorang daripada murid itu terbunuh dalam peperangan di Vietnam dan gurunya menghadiri pengebumian murid itu. Dia tidak pernah melihat melihat keranda seorang tentera di dalam peti jenazah ketenteraan yang begitu indah sekali. Muridnya itu kelihatannya sangat tampan dan matang.

Pengebumian itu dihadiri oleh ramai teman-temannya. Satu persatu yang mengenali dan bersahabat baik dengannya menghampiri keranda jenazah itu dan memberikan salam penghormatan.

Guru itu adalah orang yang terakhir yang mengucapkan salam perpisahan.

Ketika ia berdiri di tepi keranda itu, salah seorang dari tentera yang bertugas sebagai pembawa keranda jenazah itu menghampirinya.

"Adakah kamu guru matematik Mark?" tanyanya.

Sang guru mengangguk perlahan, "Iya."

Kemudian tentara itu berkata lagi "Mark selalu bercerita tentang cikgu."

Setelah selesai majlis pengebumian, teman-teman sekelas Mark bersama-sama pergi ke jamuan ringan. Ayah dan ibu Mark ada di sana, kelihatannya mereka seolah tidak sabar untuk berbicara dengan guru itu.

"Kami ingin menunjukkan sesuatu cikgu" kata ayah Mark, sambil mengambil dompet dari sakunya.

"Mereka terjumpa benda ini pada Mark ketika ia tewas. Kami rasa cikgu mungkin tahu apakah benda ini."

Sambil membuka dompet itu, ayah Mark dengan berhati-hati mengeluarkan dua helai kertas yang sudah usang dan telah dilipat berkali-kali. Guru itu terus mengenalinya, kertas itu adalah kertas senarai kebaikan yang ditulisnya untuk Mark berdasarkan yang ditulis oleh teman-teman sekelasnya.

"Terima kasih cikgu kerana telah menghasilkan sesuatu yang cukup berharga ini" ibu Mark berkata.

"Seperti yang cikgu lihat, Mark menyimpannya sebagai salah satu hartanya yang paling berharga."

Semua teman sekelas Mark mulai berkumpul di sekeliling ibu dan ayah Mark. Salah seorang sahabatnya bernama Charlie tersenyum dengan malu-malu sambil berkata, "Saya juga masih menyimpan senarai yang sama. Senarai itu disimpan atas laci meja belajar di rumah."

Isteri Chuck pula berkata, "Chuck meminta saya untuk meletakkannya di dalam album pernikahan kami."


"Saya juga memilikinya," kata Marilyn.

"Senaraiku ada dalam buku harianku."

Kemudan Vicki, teman sekelas yang lain, mengambil buku sakunya, kemudian mengeluarkan dompetnya dan menunjukkan senarainya yang sudah kusam dan pudar kepada yang lain.

"Saya membawanya bersama setiap waktu" ujar Vicki, lalu sambungnya "Saya rasa kita semua menyimpan senarai kita masing-masing."

Pada saat itu, guru itu terduduk dan menangis. Ia menangis kerana Mark dan seluruh temannya tidak akan mungkin melihat Mark kembali.

Begitu banyak orang yang datang dan pergi di kehidupan kita dan kita tidak mengetahui bilakah hari itu akan tiba.

Jadi katakanlah kepada orang yang Anda kasihi dan cintai, bahwa mereka sangat penting dan istimewa dalam kehidupan Anda.

Katakanlah kepada mereka sebelum terlambat.

2 comments:

kakpah said...

ramai orang yang tidak pandai meluahkan perasaan sayang dengan kata-kata.
orang itu termasuklah aku..

kono buek copek ni sobolom tolambek.

iina said...

kak Pah

Den cdg buek sebelum ari ibu.. puji sokmo.. hehehe musti best dapek hadiah lopeh tuh hehehe takpun time betday ko kak hehehe ;)

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin